Top Social

Image Slider

5 Cara Lebih Sehat!

Saturday, December 01, 2018
Hm Day 12. Jujurnya saya agak bingung pas baca tema tentang tips hidup sehat ala saya dari Blogger Perempuan untuk #BPN30DayChallenge2018. Rasanya pola hidup saya masih jauh dari sehat. Makan aja kadang masih suka telat jauh banget, jarang olahraga, dan masih cinta banget sama junk food. Saya kagum sih sama keteguhan niat orang-orang yang mengusung hidup sehat selagi muda, ngegym udah kayak rumah ke dua. Hebat! Walaupun di panduan hidup sehat manapun, gak ada sih tuntutan harus banget ngegym. Kalau liat mereka, ada yang diet mati-matian demi kurus, ada yang niat banget gak ketemu gula dan karbohidrat selama sebulan demi badan ideal. Wow!

edited on canva.com
Walaupun saya gak ngikutin cara mereka, tapi sebenarnya udah dari beberapa tahun lalu saya nerapin 5 hal ini buat bikin badan setingkat lebih sehat dari pada sebelumnya. Hidup sehat itu hasilnya emang gak akan kerasa langsung instant kayak bikin mie, tapi kalau gak mulai dari sekarang, mau kapan lagi kan?

Nah setiap orang punya cara masing-masing untuk mengatur pola hidup dan menjadikan dirinya lebih bugar. Cara saya kira-kira seperti ini :

1. Sebisa mungkin usahakan hindari soda dan lebih pilih air putih, teh atau jus segar (bukan jus kemasan ya). Jus kemasan punya kadar gula yang banyak banget. Kalau jus segar, at least kamu bisa pantau atau takar seberapa banyak gula yang kamu mau, atau bisa diganti dengan madu. Buah tanpa gula sebenarnya sudah punya pemanis alami kok. Nah kenapa jangan soda? Mungkin ada yang pernah baca atau lihat efek soda pada tulang kita dan kandungan gula nya yang berlebih. Jauh jauhhhhh banget dari sehat. Kalaupun kamu mau, bisa tetap minum tapi di kurangi jumlahnya. Saya sendiri punya alasan pribadi kenapa tidak memilih soda. Saya tidak suka rasanya di lidah, dan saya punya scoliosis di tulang belakang. Ini pun gak ngaruh secara langsung sih, tapi saya lebih baik menghindari sih daripada mengobati lagi. Jadi, pilihan air putih, teh ataupun jus segar jelas lebih baik bukan?

2. Ganti roti putih dengan gandum dan kurangi porsi nasi putih.
Kenapa kurangi nasi putih? Padahal nasi putih kan sumber karbohidrat. Betul, tapi kalau kebanyakan biasanya akan bikin ngantuk, apalagi buat mereka yang harus kerja lagi setelah makan siang. Pas saya masih ngantor, ini nih yang selalu saya hadapi, rasa kantuk menyerang setelah jam makan siang. Jadinya bikin badan mager dan pengennya tidur aja. Menurut artikel di Hello Sehat yang saya kutip, ngejelasin kalau setelah kita makan karbohidrat pada nasi, tubuh kita bereaksi dan membutuhkan tenaga yang besar untuk memproses komponen karbohidrat. Nah proses ini bisa memicu peningkatan gula darah dalam tubuh. Supaya kadar gula gak terlalu banyak dalam tubuh, organ pankreas lantas menghasilkan hormon insulin. Dari proses yang ada munculah hormon yang di sebut seratonin dan melatonin. Kedua hormon ini yang biasanya memunculkan rasa mengantuk. Dimana Seratonin bikin kita ngerasa tenang dan nyaman, sementara melatonin sendiri hormon yang di produksi agar tubuh bisa beristirahat. Gak heran kan setelah makan nasi biasanya kita merasa mengantuk, apalagi kalau kita makan banyak sekali nasi dalam porsi kita.

Nah kenapa dengan roti putih jadi gandum? Kalau yang ini sih alasan pribadi sih.. Entah kenapa saya lebih suka rasa dan banyak nya serat pada gandum dari pada roti putih biasa. Dan rasa setelah itu di perut juga lebih nyaman. Banyak artikel yang nyebutin juga kok kalau gandum jauh lebih sehat dari pada roti putih. Ada yang pernah baca?

pic from unsplash.com
3. Perbanyak gerak dan jalan kaki. Ini penting banget nih untuk selalu melatih otot tubuh kita supaya gak mudah kaku atau pegal. I know, i know, kesannya omong kosong banget. Tapi ini beneran lho, kalau banyak jalan bikin kita lebih sehat dan gak gampang cape. Contoh simple nya gini deh. Pernah gak kalian jarang jalan kaki, terus tiba-tiba pergi liburan ke luar kota dan mengharuskan kita jalan rada jauh dari satu tempat ke tempat lain? Rasanya gimana, cepet ngerasa jompo gak kakinya? Ini pengalaman saya banget. Pas masa Asian Games kemaren, terbiasa jalan kaki banyak banget, sehari bisa lebih dari 10 ribu langkah, kalau di ukur bisa mungkin lebih dari 10 km!! Gimana cara ngukurnya? Gampang! Install steps tracker aja di ponsel mu. Tapi setelah masa Asian Games berakhir, saya balik ke kebiasaan awal, jarang jalan kaki. Makanya waktu ke Jepang kemarin, jalan sebentar aja rasanya udah ngos-ngosan. Beda sama mama saya yang jauh lebih kuat, padahal kalau dari umur beliau jelas lebih tua. Rahasia nya apa? Ya apalagi kalau bukan kebiasaan jalan pagi. Katanya gak usah lama-lama, minimal 30 menit aja tapi rutin setiap hari atau setiap beberapa hari sekali. Itu bikin otot kaki jauh lebih kuat.

4. Kurangi konsumsi gula harian. Ternyata tubuh punya batas maksimal nerima kandungan gula lho. Selain itu, saat kita konsumsi karbohidrat, itu pun sudah bisa mengubahnya menjadi gula. Kalau kesulitan, coba dengan mengurangi jumlah gula saat memesan minuman instan seperti bubble tea, atau minum kopi tanpa gula, mengganti gula pada teh dengan madu. Selain gak sehat untuk tubuh kalau terlalu banyak, bisa juga bikin kita terkena diabetes. Bahaya banget lho itu. Yuk kurangi konsumsi gula berlebih, supaya badan lebih sehat.

pic from unsplash.com
5. Terakhir! Biasanya saya selalu sedia telur, susu, bijirin sereal, buah dan es krim / yogurt di kulkas untuk persiapan lapar tengah malam. Beberapa jenis makanan di atas mungkin mengandung banyak gula dan bukan termasuk makanan sehat, tapi jelas lebih baik dari pada harus nyeduh mie instan atau pesan junk food saat tengah malam lapar, atau kita cari cemilan. Kita bisa potong buah, makan dengan sereal dan susu atau yogurt. Atau mungkin rebus telur dan minum segelas susu hangat. Lebih sehat kan?

Nah itu tadi 5 tips sehat ala saya yang mungkin bisa kalian ikuti juga. Jangan lupa untuk share kalau di rasa bermanfaat. Yeay hidup lebih sehat sedari muda!
See you on the next post!

These complete my bag!

Tuesday, November 27, 2018
Day 8 di target #BPN30DayChallenge2018 nya Blogger Perempuan!

edited on canva.com
Buat cewek atau perempuan atau wanita, pergi kemana-mana harus banget bawa tas. Selain sebagai aksesoris untuk bergaya, fungsi tas juga sebagai space tambahan untuk bawa segala macam yang di perlukan ketika berpergian. Makanya banyak orang yang suka bawa tas yang cukup besar untuk memuat barang yang lebih banyak, sementara setengahnya mungkin hanya membawa barang seperlunya. Tapi ada juga sih yang malah gak bawa apa-apa kalau pergi, sesimpel bawa ponsel dan kartu atm di belakangnya. Secara sekarang kemana-mana kita hanya perlu membayar dengan uang elektronik untuk memudahkan kita bertransaksi. Tapi kali ini saya gak akan bahas kemudahan bertransaksi secara online walaupun tanpa bawa dompet sih... Kali ini saya mau ngebeberin ada apa sih di tas yang selalu saya pakai sehari-hari?

hanya ilustrasi. taken from unsplash
Jujurnya, saya tipe yang selalu bawa tas kemana-mana. Bahkan sesimpel pergi ke mall sebelah untuk beli makanan harian. Ukuran tas nya gak besar kok, tas yang besar hanya bikin saya ingin bawa lebih banyak barang yang bahkan saya gak perluin dan bisa bikin leher mudah lelah juga. Makanya ukuran tas saya ini udah pas banget, saya udah pake beberapa tahun karena masih awet juga. Tas ini juga udah jalan-jalan lintas negara karena empunya paling malas tukar tas. Hehehe.

Nah, sekarang yuk intip isi tas minimalis saya :
1. Dompet beserta isinya. Dompet udah pasti gak boleh ketinggalan sih buat saya. Karena penting banget memuat segala macam kartu atm, kartu kredit, kartu member ini itu, kartu SIM, KTP sampai kartu nama pribadi. Ini penting, siapa tahu terjadi apa-apa pada saya, makanya dompet biasanya gak pernah saya tinggal atau saya pindahkan. Ukurannya yang besar juga pastinya paling kerasa banget kalau hilang atau tertinggal. Isi dompet saya juga ada koin rupiah, koin yen dan singapore dolar. Saya juga ternyata masih punya selembar uang 10 dollar singapore, sisa perjalanan terakhir. Katanya, kalau kita menyimpan sejumlah uang lembaran negara lain, ada keyakinan kalau kita akan segera mengunjungi tempat itu lagi. Percaya atau gak sih, toh saya masih tetap menyimpannya. Saya juga menyimpan foto pribadi di dompet. Eh iya juga, toh dari dulu saya gak pernah taruh foto pacar atau gebetan sekalipun, entah kenapa. Selalu foto pribadi. Mungkin karena saya lebih cinta diri sendiri dari pada pacar (saat punya).

2. Earphone + ponsel + kunci mobil. 3 barang ini juga semacam nyawa ke dua setelah dompet di tas kecil saya. Ponsel sih udah pasti, sebagai alat komunikasi dan pengusir jenuh, oh jangan lupa juga earphone sebagai pelengkap untuk menghalau gangguan dari luar. Kalau lagi nulis, alat ini nih yang harus banget di bawa biar gak mudah ke ganggu. Semantara kunci mobil, buat saya juga udah wajib banget ada di tas. Jadi kalau ada apa-apa gak sibuk nyari dan panik kunci mobil hilang kemana.

3. Parfum + hand sanitizer. Okay, saya tahu dua barang ini gak berhubungan satu sama lainnya. Tapi saya paling gak bisa kehilangan ke duanya. Nope, saya bukan yang anti bakteri sama sekali, tapi rasanya gak lengkap rasanya kalau gak bawa. Kayak kita tau, bakteri itu ada dimana-mana, dari semua barang yang paling kotor sekalipun, pasti ada yang lebih kotor. Makanya sebotol hand sanitizer semprot ini udah pasti harus ada di tas. Kita gak akan pernah tau kapan kita butuh semprot tangan supaya higienis kan? Parfum saya ini sebenarnya berfungsi 2 kali lipat dari parfum biasa. Kadang kalau udara di mobil kurang sedap, suka saya semprot sedikit dekat blower ac supaya wangi nya lebih baik. Dan gak ada yang bisa ngalahin saya wangi harum dan tahan lamanya The Body Shop White Musk. Udah pasti pilihan pertama saya deh untuk parfum. So far masih belum ada yang ngalahin!

4. Lipbalm + Lipstick + Liptint. Dari 3 barang ini, sebenarnya lipbalm yang saya gak pernah lupa pake sih. Secara bibir saya kering, dan hobi saya untuk ngelupasin lapisan bibir kadang bikin itu jadi lebih kering lagi. Makanya harus selalu lembab. Dan lipstik ampuh banget untuk membuat wajah kuyu dan kusam jadi lebih segar dan lebih berwarna sehat. Biasaya lipstik mate saya gunakan di atas lipbalm, jadi hasilnya gak terlalu kering. Kadang kalau gak mau pakai lipstik yang keseringan bikin kering, saya pilih liptint. Nah liptint juga bisa bantu jadi blush on dan eye shadow lho kalau kepepet gak sempet dandan, atau gak bawa make up kit tapi mau kelihatan rona segar secara instan. Tinggal ambil sedikit, terus di pulas ke area pipi lalu di blending. Voila! Sehat merona deh!

5. Ikat rambut. Terakhir. Okay ini bukan barang terakhir yang bisa kamu termuin di tas saya sih, tapi ini barang ke 5 terpenting yang bisa kamu temukan di dalam tas saya. Wajib banget bawa ikat rambut walaupun gak selalu saya pake. Kadang terlalu lama rambut di ikat bisa membuat kepala sakit karena rambut yang ketarik. Makanya saya jarang-jarang pakai, tapi tetap wajib hukumnya buat ada di dalam tas.

Sepertinya, saya termasuk orang yang lebih baik ada tersedia dari pada harus panik nyari ketika membutuhkan. Nah, gimana dengan kamu sendiri, barang apa yang wajib kudu hukumnya buat ada di dalam tas? Share ya cerita kamu di bawah ini..
See you on the next post!

5 Fakta Fienna

Sunday, November 25, 2018
Yihaaa!!
Hari ke 6 dari #BPN30DayChallenge2018 nya Blogger Perempuan kali ini tema nya nulis 5 hal tentang diri sendiri. Mudah? Justru sedikit sulit buat saya. Kalau disuruh cerita tentang diri sendiri, biasanya saya cuma nulis pencinta kucing, suka baca, suka jalan, lebih suka teh dari pada kopi dan suka manis. Tapi fakta yang seperti itu rasanya terlalu umum gak sih? Banyak banget di antara kita suka kucing. Kenapa juga gak suka, kucing itu lucu dan menggemaskan, favorit saya yang berbulu hitam seperti Gwen dan saya percaya kucing hitam itu pembawa keberuntungan. Lalu dengan suka baca. Fakta yang ini sepertinya hampir setengah isi bumi juga suka membaca. Apalagi dengan buku adalah jendela dunia. Masih terlalu umum untuk diceritakan. Terus, fakta apa sih yang orang gak banyak tau tentang seorang saya, Fienna Nurhadi?

ENFP tipe T 
Ada yang pernah dengar tentang karakter orang itu terbagi dalam beberapa hal. Kita bisa dibedain dari zodiak, golongan darah, bahkan personalitas. Nah, kamu bisa tahu penjelasan tentang diri kamu lebih dalam dan lebih jelas dengan isi pertanyaan di 16personalities.com.  

16personalities.com
Menurut website tersebut, saya termasuk ke kategori Diplomat dengan personalita yang Campaigner. Lebih detail lagi... Saya ternyata 57% extravert yang artinya lebih memilih kegiatan dalam bentuk group dan lebih bersemangat dalam interaksi sosial. Saya tipe orang yang lebih antusias dalam beberapa hal daripada mereka yang introvert. Itu kalau dari bagaimana saya berada di lingkungan sekitar. Saya punya 73% intuitive dalam hal energi. Katanya orang-orang dengan angka intuisi yang besar itu sangat imaginative, berpikiran terbuka dan penasaran. Saya lebih senang dengan sesuatu yang baru dari pada yang selalu stabil (intinya saya mudah bosan dengan sesuatu yang rutin) dan fokus pada sesuatu yang tersembunyi juga kemungkinan yang akan terjadi di masa datang. Saya berada di 61% feelings dalam hal sesuatu yang berbau emosional. Lebih sensitive dan mudah mengekspresikan emosi. Dalam kategori tactic, saya dapat 83% prospecting yang artinya sangat baik dalam improvisasi dan menemukan kesempatan. Terakhir, dalam kategori identity, saya ada di posisi 69% turbulent yang berarti lebih sadar diri dan mudah stress.

Kalau dibaca lebih detail ke semua isi penjelasannya (website ini akan kirim email setelah kamu menyelesaikan semua pertanyaan tentang diri kamu, lengkap dengan semua hasilnya) sih kurang lebih benar dan saya lebih percaya dengan yang ini dari pada zodiak, karena lebih spesifik. Kalau zodiak, saya adalah Ariesian yang tipe garis keras. Hehehe. Tipe yang disenggol dikit cerita senovel. Gak percaya? Sila tanya teman-teman saya!

I play OK Cupid & Tinder too! No biggie!
Buat yang gak tau, nih saya kasih tau. Saya main juga lho di applikasi pencari teman Ok Cupid dan Tinder, bahkan dari 2014 lalu. Gak usah malu lah, toh saya yakin kalian juga pernah coba. Saya banyak ketemu berbagai jenis cowok/pria/laki-laki dari 2 aplikasi ini. Dari yang rese, baik, asik, cakep di depan tapi belakang (maaf) brengsek, sampe ke yang jadi sahabat baik. Aplikasi ini emang semacam biro jodoh sih, kalau kita cukup beruntung.

Jujur, awal main ini karena pengen cari pacar sekalian nulis artikel tentang trend online dating dari aplikasi. Tapi lama kelamaan, malah main hanya karena bosan. Bertahun-tahun main, saya sudah punya segudang cerita tentang orang-orang yang saya temuin dari aplikasi ini, dari yang hanya chat sekali dua kali, ke yang sampe meet-up, ke yang jadi pacar, ada yang cuma sebatas dekat dan ttm-an, atau bahkan yang masih akrab sampe sekarang. Bisa jadi novel sendiri kayaknya saking banyaknya. Walaupun saya akui, Ok Cupid dan Tinder punya karakter yang berbeda, dan keduanya lebih asik di awal-awal dulu dari pada sekarang. Dan percaya lah, teman saya bilang, saya termasuk master dalam hal ini karena pemain lama sampai bisa baca karakter orang hanya dari cara mereka menyapa.

Saya punya dua saran dasar tapi penting untuk kamu. Isi my summary self dengan cerita hal menarik tentang dirimu (tolong jangan isi dengan 'I am a simple person' karena gak ada orang di dunia ini yang benar-benar simple, itu cuma menunjukkan kamu pemalas dan tidak benar-benar tertarik berkenalan). Dan mulailah obrolan tanpa 'Hi! How are you? Where do you live?' karena semua orang menggunakan kalimat yang sama. Coba untuk lebih menonjol dan menarik perhatian. Kamu bisa mulai dengan sesuatu yang lebih spesifik seperti... 'Hey, Okcupid says that we match. So, what's next?'

A year of Volunteering
Lagi-lagi, kalau ada yang pernah baca blog saya tahun ini, pasti tau kalau saya akhirnya memilih untuk resign di Januari kemarin. Sampai postingan ini turun, saya belum melamar pekerjaan (kantoran) lagi. Tenang, saya punya alasan yang menurut saya cukup penting dan masuk akal.

Sebenarnya sudah dari tahun lalu saya pertama kali terjun di dunia relawan/volunteer. Tapi baru benar-benar jatuh cinta dan menemukan kalau ini adalah dunia yang saya ingin jalani untuk waktu yang lama justru setelah resign. Kenapa harus setelah resign? Karena pas kerja ngerasa gak punya tenaga lebih untuk ikutan event ini itu hehehe. Makanya abis resign akhirnya ngerasa sebebas merpati. Sampai hari ini saya udah ikut lebih dari 7 event sepertinya, termasuk yang paling besar dan paling lama apalagi kalau bukan Asian Games Opening & Closing Ceremonies 2018 kemarin. Bangga nya luar biasa banget. Senangnya gak terkalahkan dengan apapun.

Dengan ikutan jadi volunteer, beneran ngebuka jalur buat ketemu orang banyak banget. Pengalaman yang gak bisa ditukar dengan uang berapa pun. Teman-teman baru dan pastinya cerita baru. Dan ternyata saya jatuh cinta sama dunia event. Makanya banyak dari acara volunteeran yang saya ikuti lebih ke event dari pada kegiatan regular. Nah, untuk sekarang, saya lagi volunteeran di Museum Macan untuk pameran Lee Ming Wei : The Mending Project. Paling tidak untuk tahun ini saya fokus di belajar hal baru tentang dunia volunteer dan bagian belakang layar event. Siapa tahu, kita bisa ketemu di event selanjutnya!

Stress? Let's Drive Away! 
Buat beberapa orang, nyetir di ibu kota itu justru hal yang di hindari. Kadang saya pun begitu, tapi kebanyakan saya justru lebih enjoy. Saat saya stress atau jenuh, hal pertama yang saya ambil ya kunci mobil lalu nyetir. Kemana? Kemana aja, dari cuma beli bubble tea ke mall sebelah sampai sengaja nyetir sendirian ke luar kota, Bandung favorite saya.  

Entah sejak kapan saya ngerasa kalau justru pas nyetir adalah saat dimana saya bisa lebih mikir soal ini itu. Dari pada cuma bengong duduk dalam diam. Ketika nyetir dan mendengarkan musik, bahkan kadang sampai nyanyi sendiri, saya ngerasa lebih tenang. Selain nulis, nyetir itu semacam stress release untuk saya. Ada juga gak yang ngerasa begitu?

Loves Random Q&A for starting Conversation!
Ada yang pernah tanya, gimana sih cara mulai obrolan yang efektif sama seorang Aries? Hm.. Sudah pernah coba ngelempar pertanyaan random? Saya termasuk yang gampang sekali bosan. Jadi kalau kamu ngajak saya ngobrol dengan pertanyaan dasar seperti "Hai! Lagi ngapain? Lagi di mana? Udah ngapain aja hari ini? Udah makan?" yakinlah, gak akan saya gubris. Kecuali saya beneran lagi bosen banget. Jawaban saya pasti "I'm not a pig, so stop asking me have i eat yet! I'm so busy with my life and what i'm doing is none of your business!". No. ini gak ada hubungannya sama jutek, judes, galak atau apapun. Semudah saya mau bilang kalau pertanyaan kamu terlalu dasar dan bikin saya jengah, tapi saya jawabnya dalam bahasa sarkastik khas saya.

Jadi, coba lah dengan bertanya sesuatu yang acak. Semakin aneh dan semakin acak, obrolan kita nantinya bisa semakin seru. Kalau gak ada ide mau tanya apa, kamu bisa cari di google : 100 random questions to ask strangers! walaupun saya gak rekomendasiin sih. Soalnya, masa sih segitu mentoknya buat nanya aja.. Yang penting pertanyaannya gak template deh. Kalau kamu bisa nanya sesuatu yang random dan dapat jawabannya, kamu bisa lebih tau tentang saya yang mungkin gak semua orang tau jawabannya. Menarik bukan?

Jadi, udah tau mau nanya apa tentang saya? Ini baru 5 fakta lho, kamu bisa tanya lebih banyak kalau kamu kasih komen di kolom bawah. Yuk, tanya-tanya!
See you on the next post!

Aplikasi buat para Jomblo!

Saturday, November 24, 2018
I started lost count, which day is it today? Ah yes, Day 5 nya #BPN30DayChallenge2018 bareng Blogger Perempuan!


Sebenarnya diminta untuk bahas sosial media. Cukup bingung mau nulis apa, karena tema sosial media itu luas banget. Dari mau bahas soal jadi Influencer, terus youtuber sampai ke blogger tetap ngerasa kurang pas untuk tulisan hari ke 5 target #BPN30DayChallenge2018 kali ini. Tapi akhirnya saya nemuin satu yang saya ngerasa cukup kenal baik, karena saya salah satu penggunanya. Aplikasi Dating Online, apalagi kalau bukan Tinder vs OkCupid! 

Dari beberapa tahun lalu, di Indonesia mulai merajalela aplikasi sosial media seperti Facebook, Twitter dan Instagram. Pengguna dan penggunaannya pun mulai beragam. Dari yang berteman, berjualan, memberi info barang dan jasa hingga mencari jodoh. Karena semakin kesini, semakin banyak orang yang menggantungkan nasib asmaranya pada kecanggihan teknologi dan dunia maya. Gak usah jauh-jauh ke nasib perjodohan, percaya atau gak, masih banyak kok dari kita yang bahkan gak punya cukup waktu untuk keluar dan bertemu dengan orang baru. Gak heran kenapa, aplikasi online dating dan pencari teman seperti Tinder dan OKC bisa laku kayak kacang goreng.

Di indonesia, karena pemakaian internet dalam kehidupan sehari-hari dan smartphone, bikin kebiasaan kita untuk berinteraksi sosial makin bergeser dari cara konvensional ke cara baru yang lebih simple. Sesimple cara kita bertemu dengan orang baru. Makin banyak pilihan buat sebagian besar orang-orang yang gak punya waktu buat bertemu orang baru dengan cara bertatap muka. Internet menyajikan segalanya. Salah satunya lewat sosial media.

Seberapa sering kita log in dan sibuk dengan dunia sosial media dalam sehari? Sebut saja, dari kita bangun tidur, saat kita berangkat ke kantor, di sela-sela obrolan makan siang, atau bahkan saat menunggu waktu pulang kantor. Selama ponsel ada di tangan, pasti ada waktu yang kita habiskan untuk buka sosial media.

Ada yang pernah dengar soal cari teman dan pacar dari sosial media? Pasti banyak, pasti juga udah ada yang berhasil kan? sosial media yang satu ini menawarkan 2 pengalaman yang berbeda, tapi boleh juga buat di coba, terutama untuk kalian yang sulit menemukan waktu untuk berkenalan dengan orang baru. Ya kali, masa ketemu dengan orang baru aja bisa se sulit itu sih? Beberapa dari kita mungkin tidak punya banyak teman yang bisa mengenalkan orang baru, jadi 2 aplikasi ini bisa jadi pilihan, selama kita bisa bijak menyikapinya.

Kedua aplikasi ini berbasis di Amerika, online secara mendunia dan punya pengguna yang banyak banget. Menawarkan 2 fungsi yang berbeda walaupun tujuannya sama, membuat keduanya biasa di unduh dan dimainkan bersamaan. Makanya gak heran kalau kita beruntung, bisa menemukan 1 orang yang sama di kedua aplikasi ini.


Apa sih yang bikin beda antara OkCupid dan Tinder? Bukannya keduanya sama aja? 
Based on wikipedia, 2 aplikasi sosial media ini punya perbedaan yang menurut saya cukup signifikan dari hasilnya ya. Tinder lebih ke easy to find from your surrounding, based on your availibility, your location dan penampilan, dengan sistem swipe left and right. Fitur tambahan berupa Tinder gold sebagai fitur premium, agar para member bisa punya benefit melihat siapa saja yang menyukai mereka sementara OKC nawarin hal yang sedikit lebih serius.
OKC adalah aplikasi yang berbasis di amerika, online dating, pertemanan dan social networking website yang punya fitur multiple choices questions untuk memberikan member mereka match.

Saya sendiri pengguna lama kedua aplikasi ini. Setelah pakai sekian tahun, saya bisa ngerasain perbedaan yang ketara dari dari keduanya. Cari pacar baru? Baik OkCupid dan Tinder bisa membentu. Cari teman baru? Saya lebih sarankan OKC karena lebih unggul. Kenapa? Okc punya fitur yang membuat kita bisa mengenal karakter orang-orang yang akan kamu ajak chat, itu benefitnya. Jadi jangan terlalu percaya dengan my summary self  “I am a simple person”, because that doesn’t exist.

Dengan tahu jawaban-jawaban seseorang lewat profilenya, akan lebih mudah untuk kita mencari bahan obrolan, ngerasa lebih secure saat ketemu (walaupun ini gak jaminan sih), dan jujurnya saya sih ngerasa kalo kenalan dengan mereka yang dari OKC, saya bisa punya obrolan yang panjang dan menyenangkan daripada orang-orang yang saya kenal dari Tinder. Rasanya juga di OKC lebih banyak orang-orang yang memang niat kenalan dan mengenal si target lebih jauh, mereka gak segan untuk menjawab pertanyaan dengan lebih detail tentang diri mereka sendiri, dan itu membuat saya enjoy banget ngebacanya. Seolah di kasih contekan secara singkat tentang orang tersebut. Ini nih salah satu nilai plus dari OKC.

Sementara Tinder menawarkan hal yang lebih mudah. Semudah lihat orang sekitar, suka dari penampilan lalu swipe kanan, kalau sama-sama match baru bisa chat. Cocok buat kamu yang gak mau buang-buang waktu dan mencari hanya dari sekitaran kamu saja (kecuali kamu pengguna premium, kamu bisa cari yang lebih jauhan). Menurut saya, Tinder cocok lah buat cari-cari teman di kala bosan, dan buat kamu yang gak terlalu nganggep serius untuk ketemu orang baru.

Saya sempat tanya beberapa teman tentang kedua aplikasi ini. Mereka setuju tentang beberapa hal di atas. Jadi kesimpulan saya, untuk kalian yang mungkin lagi single dan ingin cari pacar jangka pendek kalian bisa cek sekitaran lewat Tinder atau OKC dengan jangkauan lebih jauh. Keduanya sama-sama menyenangkan. Mau cari teman ngobrol baru tapi gak mau ribet, Tinder bisa jadi pilihan. Tapi kalau kamu mengharapkan kualitas pertemanan yang lebih baik dengan obrolan yang lebih lama dan menyenangkan, wajib banget coba lewat OKC. Terbukti, saya ketemu beberapa teman baru dari kedua aplikasi ini, dan kita udah berteman lebih dari 4 tahun! Tergantung pilihan masing-masing ya. Coba pengalaman baru kan gak ada salahnya juga! 

See you on the next post!

A Letter To All The Boys I've Loved

Friday, November 23, 2018
Image from unsplash.com
Day 4! 
Sebenarnya tema hari ke 4 kali ini dari tantangan #BPN30DayChallenge2018 nya Blogger Perempuan adalah alasan kenapa bergabung dengan Blogger Perempuan Network. Tapi kali ini saya memilih tema alternatifnya, tentang menulis surat untuk seseorang. Nah, saya sebenarnya selalu menulis surat untuk dia atau mereka, tapi gak pernah benar-benar ngirim juga sih. Lebih ke alasan pribadi. Makanya, kali ini saya beraniin buat nulis lagi. Buat siapa ya kira-kira? Coba tebak.. 

Dear you the first, 
Somehow I knew why we were never works together. I was there with you, and all you ever think was just how to over top my stories and compete with me. You always walk in front of me when you supposed to walk with me. I don't know why you always see me ans your competition, not a partner. And yes, after you see your friend beat you down, you run and make the whole things like a championship. Who gets the better one, with the bigger number as a winner. Let's just try be honest, we were such a messed up two persons back then. We were selfish and immature little creature. Those years together, still can't keep you stay with me. But I know better, my decision to leave you was a good thing for both of us. Just so you know, I don't hate you, I just don't see us together. Even now. 
Dear you the second, 
Hm... All I can say now just, thank you dear. With you, I learned things that I've probably would never discover before. Not all of them were rainbow fun, happy and full of smiles. But I can say that I don't regret met you or shed a tears for you, although maybe it was just for a short period of time. I just regret one thing, that I left you too early. We might not end up together, but I could see that we might have some more fun if we stick together. You teach me how to embrace my weirdness and teach me how to be brave. With you was an adventure, that I want to repeat if I could. I wasn't planning on us before, but I guess we just happens like that. Like you said, If I brave enough to take risk, I might found you do the right thing, just to try make my life more colorful. Well dear, you just did. 

Dear you the third, 
I don't know how to begin this. This part is one of the reason why I want to write this letter in the first place. There's few things that I wish I could say to you face to face, without crying. Yes, my feeling to you are really that deep. 

Honestly, you are my first love, after my Dad, ofc. You are the first person I could think of for sharing something beautiful or scary that happened to my day. I shared everything mine, with you. My mind, my heart, my passion, even my friendship. Could be the first person I called for almost anything. You were on my number 1 speed dial. You stupid little dream of me. 

But then, all I remember is the way you left, on this deserted lonely island. Those years spending time together, still can't make you know me best. All those stupid, shitty years, I wish you could be mine. With those Yin-Yang stories with a night full of stars shining above us. How can I possible remove that from my head? I meant, how if we are actually meant to be? Nobody knows, right? Yeah, since it's nobody, you won't brave enough to stay and find out. I know, you always like something new that shines blind your eyes. From the beginning, I know I might can't compete with that. 

But I know, I should say thanks to you too. 
Thank you for doubting me. 
Thank you for not see my worth now. 
Thank you for leaving me behind, without even fight to make it all better for me, for us. 
Thank you for all the laugh, those times, those nights, and finally those tears. 
Someday you will remember me, and you regret this, that you left me. 
Someday you will see that I feel grateful that you left me and set me free. 

Thank you for all of you... 

See you on the next post!

Auto Post Signature

Auto Post  Signature