Top Social

Everything Happens For A Reason [Part 3]

Friday, May 27, 2011

2 bulan kemudian
Lagi-lagi Rama mendatanginya ketika hati Leta gak tenang. Seolah ada bel yang akan berbunyi saat Leta menghadapi masalah, dan Rama datang untuk menyelamatkan. Baginya, Rama sudah seperti pengganti sahabat-sahabatnya yang makin menjauh saat ini.
Mereka berada di sebuah halte saat itu. Entah di mana. Kali itu, wajah manis Rama yang terlihat lebih segar dari terakhir kali ia bertemu walaupun tetap kesan semakin pucat tetap ada, jelas membuat Leta paling tidak tersenyum. Entah kenapa, Leta merasa akan segera kehilangan Rama. Makanya tatapannya pada Rama lebih intens dari biasanya.
“Ah itu pikiran lo aja. Siapa yang bakal pergi? Misi gue di sini masih belum beres.”
Sebal pikirannya di colong terus, Leta cemberut. “Ram, stop masuk-masuk ke pikiran gue deh. Kita kan bukan kembar, dan ini pastinya bukan telepati. Curang banget, cuma lo yang bisa baca pikiran gue, sementara gue gak bisa.” Leta berdiri, dan bersandar tepat di sebelah Rama. Badannya dingin, tapi aromanya seperti wewangian dari bunga. “Btw, misi lo belum beres ya? Gue juga!”
Mendengar kata ‘kembaran’, ekspresi wajah Rama sedikit berubah. Sedih, jelas terpancar di situ. Ada sesuatu yang Rama sembunyikan. Walaupun penasaran, tapi lagi-lagi Leta gak mau nanya. “Misi apaan?” tanya Rama, yang bersandar di tiang halte.
“Ngeheal muka sedih lo yang pertama kali gue liat waktu itu. Jujur gue bukan orang yang perduli”, yang di jawab Rama ‘iya gue tau’, “Tapi entah kenapa gue malah pengen ngebantu elo. Tapi sepertinya gue malah ngebebanin elo dengan semua masalah-masalah gue.” Leta menghela napas. Sekarang ia sebal dengan dirinya sendiri. Bukannya membantu malah nambah-nambahin.
Tapi, tanggapan yang Leta terima justru di luar dugaan. “Siapa bilang belum beres? Sudah kok. Gue akuin sikap cuek lo itu emang ngerusak hidup lo, tapi gue bisa lihat elo pelan-pelan tapi pasti bakal bisa lebih perduli.”
Really?”
“Lo gak sadar, karena lo terus-terusan nyanggah itu. Coba deh belajar nerima. Mulai dari belajar nerima bokap lo udah gak ada. Tapi dia bakal selalu hidup untuk lo. Ingat semangatnya ngedukung cita-cita lo. Nyokap lo tuh sayang sama lo, cuma cara nunjukkinnya beda.”
‘Sayang? Kalo sayang gak mungkin dia ngusir gue secara halus gini. Bokap pergi karena Tuhan gak sayang sama gue! Apa gue segitu gak berharganya? Apa segitu bandelnya gue, sampe Tuhan ngehukum gue dengan cara kehilangan bokap tanpa pesan atau perpisahan dulu?’ tahu kemampuan ajaib Rama yang aneh soal ngebaca pikiran, rasanya gak perlu di ucapin lagi uneg-unegnya, toh Rama bakal membacanya juga.
“Iya, tapi tetep aja. Kalo lo ngomong kan lebih enak gue ngejawabnya.” Yang kali ini di respon Leta dengan, ‘tuh kan apa gue bilang!’.
“Bokap lo pergi dengan pesan kok. Cuma lo nya aja belum sadar. Tuhan sayang banget sama lo, sama bokap lo terlebih lagi. Gue gak sangka otak lo segitu bebalnya sampe gak mau coba ngelihat dari sisi lain. Jangan egois lah, Let. Lo hidup di dunia ini gak sendiri. Kalau gak bisa, untuk jadi perhatian lo juga perlu belajar lagi.”
Mata Leta memicing. “Kenapa sih omongan lo semuanya rasanya kayak nampar gue bolak-balik? Gak bisa lebih halus apa? Kan sakit!”
Rama tertawa. Bukan menghina apalagi meledek. Tawa itu justru ngebanjur hati Leta lebih hangat. “Karena lo emang perlu! Buka mata lo, buka hati lo. Everything happens for a reason, dear Aleta Anggriawan. Gak ada yang kebetulan. Kebetulan bokap lo meninggal karena Tuhan gak sayang sama lo? Atau kebetulan bokap meninggal terus nyokap malah deket sama Om Hanung? Atau kebetulan temen-temen lo ngejauh? Juga kebetulan kalau Deza tiba-tiba nyebelin dan gak perhatian lagi? Kebetulan itu hampir gak ada Let. Semua pasti ada alasannya. Semua pasti ada hikmahnya. Tuhan itu nguji elo, bukannya gak sayang sama lo. Justru karena Dia sayang banget sama lo. Bokap lo pergi karena sudah jalannya. Gak perlu nyalahin siapa-siapa. Mungkin lo perlu lebih prihatin dan belajar dewasa. Terutama belajar perduli. Wake up, dear!”
Berasa di nasehatin total, lagi-lagi hati kecilnya berontak. ‘Apaan sih ini? Kenapa juga dia sok perduli?’
“Sebab akibat, Leta. Gue perduli, buat nyadarin elo, kalau elo juga bisa perduli. Yang ini gak perlu di tutupin.”
Serius. Leta merasa seperti telepati satu arah dengan Rama. ‘Ram, lo tuh ngomong apa sih? Gak ngerti gue!’
Rama geleng-geleng kepala, sabar. “Lo yang dulu ngulurin tangan lo ke gue, mau ngeheal luka karena masalah gue, padahal lo gak kenal gue. When I said you are good, because you are!
Makin gak ngerti kemana arah obrolan ini, Leta makin gusar. Kereta berwarna putih bersih, bahkan yang terbersih yang pernah Leta lihat tiba-tiba berhenti tepat di depan mereka. Rama berdiri. Pintu kereta terbuka.
“Aleta Anggriawan, sekarang dengerin gue. Jangan egois begini. Itu gak akan ngebantu lo. Pikirkan orang lain. Belajar menghargai waktu. Belajar menghargai orang yang sayang dan perduli sama lo. Karena lo gak akan pernah tau apa yang ada di depan lo. Lo gak pernah tau kapan mereka pergi ninggalin elo. Belajar lah lebih peka. Gue kan gak terus-terusan ada di sini buat nasehatin elo. Gue juga punya tujuan. Lo juga, dan gue percaya itu baik.”
Itu terdengar seperti kalimat perpisahan. Leta memandangi Rama. Hatinya sedih. Perasaan ini pernah muncul saat hari terakhir ia melihat ayahnya sebelum sang ayah menghadap Yang Kuasa. Ketika perasaan ini datang lagi, air mata Leta gak sanggup bertahan lama-lama di mata. Akhirnya jatuh juga.
“Lo mau pergi?”
Rama maju lalu menggeleng. Sambil menghapus air mata Leta yang keburu jatuh, Rama berkata dengan, “Gak Let. Gue gak akan kemana-mana. Gue janji bakal terus di sini. Bokap lo juga terus ada di hati lo kan? Tapi gue mau lo janji sama gue, lo bakal belajar lebih perduli sama orang-orang sekitar elo. Kalau lo bisa ngulurin tangan saat bertemu gue di taman waktu itu, pasti lo bisa perduli dan peka untuk orang lain. Hidup lo masih panjang Let, jangan di sia-siain seperti ini ya..”
Rama bikin Leta merinding. Bukan karena angin semilir dingin seperti yang di rasakan kulitnya di Lembang waktu itu, tapi karena tangan Rama. Dingin. Tapi senyum Rama merekah. Wajahnya tenang sekali.
“Ram, misi lo udah beres?” Leta menoleh pada pintu kereta yang seolah masih menunggu Rama dengan sabar. “Lo seperti bersiap-siap untuk pergi. Ini bukan perpisahan kan? Kok gue ngerasa begitu ya. Ngerasa lo bakal menghilang, gue ngerasa gak bakal ketemu lo lagi.”
Dengan lembut tangan dingin Rama membelai rambut Leta. Lalu merengkuhnya ke pelukannya. Sukses membuat Leta menangis. “Iya misi gue udah selesai. Ini bukan perpisahan kok Aleta sayang. Kita pasti ketemu lagi, gue janji. Be good ya, Let. Take care of yourself and people who loves you most.”
Rama melepasnya. Lalu mengecup perlahan kening Leta. Lama, lalu mundur. Sebelum pintu kereta tertutup, Leta masih sempat melihat Rama tersenyum. Manis dan damai. Senyuman itu paling damai yang pernah Leta lihat. Seperti senyuman ayahnya ketika Leta melihat sang Ayah terakhir kalinya di rumah sebelum di makamkan. Leta sempat membalasnya sebelum kereta itu menghilang perlahan. Hati Leta nyeksek. Sekarang ia sendiri lagi.
*Baca kelanjutannya di sini >> Everything Happen for A Reason [Part 4/End]
*** Di tunggu komentarnya.. Makasih!

Auto Post Signature

Auto Post  Signature