Top Social

Malaysia : Opini sampai ke Cyberia

Wednesday, July 20, 2011
Selamat siang kawan-kawans!!

Sementara saya lagi off, 2 boss saya lagi entah kemana, ayo kita curcol di blog sekejap. hehe. Ini jadi kebiasaan saya banget, ngblog apalagi saat di tinggal si bosse. akhir-akhir ini sering banget gak ada kerjaan, jadi saya bikin kerjaan sendiri, buka youtube, buka blog dan buka TuneIn Radio di iPod. Nunggu youtube beres download, saya blogwalking (paling suka baca-baca postingannya Viera) dan dengerin streamingnya Prambors. Mangtafff!!

Hari ini juga gitu. dan blogwalking saya nyangsang ke salah satu postnya yang doyan nongkrong di WC, tentang Italia : Selatan vs Utara. Isinya? Klik sendiri aja deh ya..

Terinspirasi dari postingan itu, saya juga mau bikin ah postingan serupa, tapi gak tentang Italia pastinya, karena Peri Hutan nyangsangnya di hutan Malaysia. I know... maybe some of you will say like, "Dih ngapain sih Malaysia, mereka tuh bla bli blu ble blo..." atau "Malaysia? Seriously, mereka kan na ni nu ne no.." Kalo kalian tanya saya, saya sih bakal bilang, "Malaysia itu.... Hutan Rimba!"

Gak kerasa, udah lebih dari 3 tahun, Malaysia jadi rumah ke-2 saya, karena saya kuliah di sini. yak ini tahun terakhir saya di sini, sampe Desember insya Allah. Waktu saya pertama kali berangkat, rasanya isu Malaysia - Indonesia belum separah sekarang, jadi gak banyak temen-temen saya yang ngomong macem-macem. Nah kalo sekarang, di tanya kuliah di mana, rasanya agak gimana gitu pas saya jawab, "Malaysia". pasti bakal ada lanjutannya. Gak seperti temen-temen yang kuliah di negara berimage oke macam Aussie, negara bagian Eropa atau malah Amerika, yang pasti di tanyain adalah "Udah kemana aja? Ke Perth? Melbourne? Ke Paris, Milan, Roma? Gimana seru gak? Cowoknya ganteng-ganteng gak?" atau semacamnya. Tapi begitu saya nyebut Malaysia, yang mereka tanyain malah "Ohh jadi TKI lo ya di sana? di setrika gak punggung lo?" atau malah "ada deskriminasi gak lo di sana?"

Hey hey hey, Malaysia itu sama aja kok kayak Indonesia. Dan sebenernya saya juga cape buat ngejelasin ke mereka kalau Malaysia itu bukan bangsa yang buruk. Sama seperti semua bangsa lain, Malaysia punya sisi baik dan buruknya. Hitam dan Putihnya. Bukannya mau ngebelain, tapi so far saya di sini, saya gak pernah ngerasain apa yang mereka tuduhkan. Sehat walafiat. Lahir Batin.

Kalau nyari orang jahat, gak usah disini, tuh di Jakarta juga pabalatak. Jangan pandang suatu negara hanya dari sebelah mata. Gak fair namanya. Saya tau, Pencurian budaya itu memang kriminal. Tapi apa kalian pasti yang mencuri itu Malaysia? Ketika mereka yang menyebut bangsa Malaysia mencuri bla bla bla, berarti mereka mengatasnamakan seluruh penduduk Malaysia dong? Balik lagi ke tadi, that's not fair guys!

3 tahun di sini bikin saya belajar banyak banget. Tepatnya belajar buat gak ngejudge people only by their cover. Percaya ato gak, saya bahkan nemuin sahabat-sahabat baik saya dari sini. Saya banyak jatuh cinta sama mereka. :D Saya mengesampingkan opini orang ketika saya memutuskan belajar di sini. Gak ada istilah gak cinta negara sendiri.

Kalian tau gak orang Malaysia sebenarnya cinta banget sama orang-orang negara kita. Indonesia terkenal dengan ketekunan, cekatan dan rajin dalam bekerja, sinetron dan film-filmnya yang banyak masuk sini, lagu-lagu Indonesia yang bertebaran di sini sampai para sineasnya juga para pekerja kreatif lainnya, di samping masalah TKI nya yang banyak sih memang.

Toh semencemooh nya orang kita, mereka tetep aja hobby main ke Kuala Lumpur buat jalan-jalan dan shopping, atau tetep dateng ke Langkawi buat main di pantainya, juga tetep suka beli Vincci yang asli buatan Malaysia! Hayoo ngaku!!

Buat yang mikir mau kuliah di luar negeri, Malaysia bisa jadi pilihan kok. Banyak kampus keren yang buka cabang di Malaysia. Biaya hidup yang gak terlalu tinggi, walaupun memang lebih mahal dari Indonesia, bisa di tekan kok dengan pola hidup sederhana. Yah, sederhana di sini tergantung persepsi masing-masing sih. Biaya kuliah pun gak jauh beda lah dengan Indonesia. Banyak banget mahasiswa asing yang ngelanjutin study mereka di negara yang punya semboyan 1 Malaysia ini.

Salah duanya Acha Septriasa dan Afgansyah Reza yang memilih kuliah di Malaysia. Kalau kamu cukup beruntung, siapa tau papasan sama mereka di jalan..
Pernah beberapa kali ketemu sama Acha Septriasa di kampus, ternyata kelas saya dan dia bersebelahan. Ramah banget kok orangnya.. hehe. Penasaran kampusnya Acha? Coba tanya saya.. hehehe.

Kebetulan saya tinggal di Cyberia, dekat dengan di Putrajaya. Kalau ke Putrajaya, ada 1 hal yang bikin saya gak ngerasa seperti di Malaysia. Yaitu jalanannya. Tatanan apiknya bikin saya ngerasa lagi di negara-negara barat. hehe, itu sih opini saya aja.

Cyberia sendiri menurut saya sih daerah yang kalo lagi panas bisa puanaaaasss banget. Di tambah lagi masih banyak lahan kosong yang belum di bangun, dan kurangnya pohon-pohon plus jarang ada angin. Seolah daun aja gak ngelambai. Kebayang? Pastinya. Cyberia bukan daerah wisata macam KL, tapi letaknya lumayan lah dari Sepang (yang suka nonton F1 sih pasti sering denger tempat ini. Macam Sentul). Cyberia di huni oleh mahasiswa (kebanyakan asing) karena inilah tempat 2 universitas besar berada. Limkokwing University (cabangnya ada di berbagai negara termasuk di Indonesia. di Jakarta ada di Kelapa Gading, kabarnya juga akan di buka di Bintaro atau BSD, satu lagi ada di Bali) dan Multimedia University (MMU-juga punya 1 kampus di Melaka). Keduanya universitas swasta.

Nih yang mau kuliah di luar negeri 2 kampus ini bisa jadi pilihan. Kalau Limkokwing terkenal dengan orang-orang kreatif di bidang desain dan arsitektur, dan MMU terkenal dengan mereka yang pintar. Saya kurang tau sih tentang MMU, tapi Limkokwing? Boleh tanya ke saya, soalnya saya kuliah di sana. Hehee.

Apalagi yaa??
Oh iya, tentang mahasiswanya? jangan tanya. Kalian bisa berteman sama mahasiswa lebih dari 100 negara di dunia. Orang Indonesianya? hehe bejibun. dan gak ada rasis-rasisan ya.. Kita semua temenan kok di sini. Itulah salah satu tujuannya kuliah di luar negeri kan, buat cari temen! Dan buat yang suka cowok-cowok berwajah arab-iranian-indian, silahkan memandang sekeliling. it's like heaven. Itu salah satunya sih yang bikin mata saya fresh di sini. Jujurnya saya banyak jatuh cinta sama mereka yang dari India-Pakistan. Please jangan tanya kenapa.. hehe. Mungkin awal-awal kalian agak terkejut dengan perbedaan cara pergaulan antara di Indonesia dan di sini, tapi lama-lama kalian pun akan terbiasa.

Wokeh, sekian dulu cerita tentang Malaysia bagian Cyberia. Nanti saya lanjut sama Malaysia bagian lainnya. Nyari tempat buat di bahas dulu.. atau kalau ada yang mau ngasih opini & saran langsung tulis di comment bawah ya.. Makasih!!

Auto Post Signature

Auto Post  Signature