Top Social

Malaysia : Public Transportation

Thursday, July 21, 2011
Follow my blog with Bloglovin

Yak, balik lagi deh kita di postingan soal Malaysia. Saya tau mungkin banyak yang gak berminat baca, tapi coba deh di lihat dulu. Saya nulis untuk sharing aja. Siapa tau ada yang belum tau kan? Yuk mulai!

Hari ini saya mau cerita tentang Malaysia dan transportasinya. Yang saya temuin sih, mereka punya cukup beragam angkutan umum, walaupun mungkin gak seberagam yang ada di Indonesia. Di sini, kamu gak bisa nemuin bemo, becak, odong-odong dan ojek. bahkan angkot pun gak ada. tapi sarana tadi mereka gantikan dengan Rapid KL, LRT, Monorail, train, taxi, KTM, dan Metro bus (di Indo seperti kopaja).

Karena saya lagi magang di daerah Damansara yang (sangat) jauh dari Cyberia, saya naik beberapa public transportasi untuk sekali jalan. Sambil lihat-lihat, yuk sekalian saya jelasin tentang angkutan umum yang bisa kamu pakai kalau kalian bertandang ke Malaysia. Selain murah, kalian bisa sekalian lihat-lihat.

Setelah keluar rumah saya harus jalan kaki sampai halte untuk nunggu bus Rapid KL nomor U429 yang akan ngebawa saya ke Stasiun Putrajaya Sentral di Putrajaya.


ini bus Rapid KL
Pembayaran untuk Rapid KL ada 2 cara sebenernya. Kamu boleh bayar cash. Tapi mayoritas orang lebih suka pembayaran dengan Touch n Go. Caranya tinggal sentuh saja. Sesuai dengan taglinenya Touch n Go "Life in the fast Line", pake kartu ini pembayaran memang jadi lebih mudah. Kamu bisa beli kartu Touch n Go di konter-konter yang ada di setiap stasiun. Kamu juga bisa beli di busnya. tinggal masukin uang minimum RM5, terus keluar deh kartu yang merah. Kalau kamu beli di konter, kamu bisa dapetin kartu yang biru dengan harga RM10.

Ternyata pembayaran dengan kartu ini baru-baru juga. Lebih banyak tentang Touch n Go, kamu bisa klik webnya Myrapid di sini.

Bedanya apa sih? Bedanya, kartu Touch n Go Rabbit yang merah itu gak bisa kamu pake bayar tol. Sisanya sama kok sama yang warna merah. Dengan kartu Touch n Go ini kamu bisa bayar bus, LRT, parkir, fast food, dining, swimming pool, movie, petrol, shopping, 24 hours shop, dan medical & healthy care. Tentunya di tempat-tempat tertentu yang nerima Touch n Go.
Systemnya seperti deposit. Jumlahnya akan berkurang setiap kali kamu pake. Pas habis, tinggal pergi ke konter lalu isi ulang deh. Mudah kan?

Kalau di Indonesia, kita masih perlu beli tiket di konter tiap spot TransJakarta, Rapid KL punya Touch n Go. Rapid KL sendiri sekali jalan gak mahal kok. sekitar RM1 - RM2,5. Tergantung jarak yang kamu tempuh. Gak pake kira-kira, karena gak ada konduktur, semua pake sistem GPS yang ngasih tau jarak dan nama tempat. Ada alatnya di setiap bus. Canggih ya.

Setelah sampai di Putrajaya Sentral, saya harus naik KLIA Transit ke KL Sentral. Sebenarnya bisa sih naik bus juga, cuma agak jauh dan macet banget nya itu yang bikin cemas. Kalau pake KLIA Transit, biasanya menghabiskan waktu 20 menit sampai ke KL Sentral. Memang sih sekali naik mahal, tapi kereta yang ini nyaman sekali. Bahkan ketika penuh pun tetap nyaman, bersih dan aman pastinya.

KLIA train sendiri adalah transportasi dari dan ke KLIA-KL Sentral. Menyajikan service kelas eksekutif lengkap dengan AC dan TV.

Stasiun KLIA Transit Putrajaya Sentral
Ini train saya udah dateng. Karena tertibnya orang-orang di sini, walaupun di gerbong penuh, gak ada dari mereka yang berani naik-naik ke atas. ada CCTV di mana-mana. Dan sekalinya ketahuan nyebrang/melintas di rel, kamu bisa di denda RM500 atau sekitar Rp 1,5 juta. Ada yang mau berani coba?
Tiket KLIA Transit boleh di bilang cukup mahal. Seperti punya saya ini, untuk 1 minggu, saya harus merogoh kocek RM75 untuk jurusan Putrajaya Sentral - KL Sentral. Maksudya 1 minggu itu bukan pemakaian 7 hari, tapi dari tanggal kamu beli sampai 1 minggu kemudian. Walaupun di hari sabtu dan minggu kamu gak pakai, tiket ini bakal hangus di hari senin. Yang ini saya beli tgl 18 July, dan akan expired tanggal 24 July. Mahal? Pasti. Tapi kamu bisa bilang ini cukup menguntungkan kok kalau kamu seperti saya, tiap hari bolak-balik. karena 1 tiket one way nya aja RM9,5. nah bisa di hitung kan kalau return untuk 5 hari kerja? Saya masih bisa untung.

Mau tau lengkapnya? Kamu bisa cek ke webnya KLIA ekspres ini. Lengkap di jelasin di situ.
Ngomongin harganya yang mahal, pasti mau tau isinya kan? Nih saya snap fotonya di bawah. Tadi itu saya ambil kereta yang jam 8.35 am. Makanya agak melompong, saya bahkan dapat tempat duduk. Biasaya kalau agak pagian, belum tentu bisa duduk dan seleluasa ini.
Setelah sampai ke KL Sentral jam 8.55 am, saya naik ke atas untuk ngelanjutin ambil LRT. di KL Sentral sendiri kayak stasiun besar. tempat trains dan bus transit buat nurunin sama naikin penumpang. fasilitasnya cukup lengkap kok. kamu juga bisa sekalian belanja di sini.

LRT itu light rail train. beda lho ternyata sama monorail. saya juga baru tau. hehe. Tapi dari KL sentral ini saya harus ambil LRT ke bangsar. cuma sekali berhenti. Cepet kok gak sampe 2 menit kayaknya.


itu tuh trainnya udah sampe

gak seperti KLIA transit yang adanya tiap 20-30 menit sekali. LRT ini cukup sering kok mondar-mandir. kurang dari 3 menit sekali. bahkan kadang kurang dari 2 menit.

Setelah semenit lebih dikit, saya pun sampai di stasiun Bangsar, dan mesti nyambung lagi pakai Rapid KL bus nomor T643 ke Lorong Dungun di mana gedung kantor saya berada. dan sekitar 9.35 saya sampe deh di kantor. Masih belum terlambat. Kantor saya biasanya baru mulai kerja jam 10an.

Sebenernya masih banyak sih public transportasi daripada yang saya tunjukkin gambarnya di atas. Tapi saya gak ngelewati ato naikkin itu dalam perjalanan ke kantor, jadi gak sempat saya foto deh.

Untuk pulang pun saya naikkin semua transportasi umum tadi lagi. Cape memang, tapi saya enjoy aja. busnya pake AC, nyaman, gak ada bau-bauan aneh, walaupun desak-desakan, penumpangnya masih tertib dan satu lagi, aman terkendali. Itu kan yang paling di utamain?

Jadi kalau kalian bertandang ke Malaysia, jangan pake cab/Taxi terus. Bukan hanya mahal, kamu kemungkinan melewatkan banyak hal yang kamu bisa lihat ketika kamu menggunakan angkutan umum. Jangan khawatir, keamanan di Malaysia masih jauhh lebih terkendali daripada Indonesia ini mestinya bikin kamu gak khawatir dong berpergian dengan kendaraan umum?

Kalau gitu, sekian dulu deh postingan kali ini. Besok-besok saya siap membedah hal-hal umum lain tentang Malaysia. Okeh!

Auto Post Signature

Auto Post  Signature