Top Social

PDA versi status Facebook

Tuesday, July 05, 2011
Hai hai...

Peri Hutan #cuap-cuap is back. Di tengah suasana kantor yang, um gak terlalu sibuk (kecuali saya di tinggal 2 boss yang duduknya tepat di belakang saya, meeting.. semoga lama kayak kemaren. jadi postingan ini siap sebelum mereka balik. hehe), isi kepala masih melayang kira-kira siapa yang pengen saya ajak nongton Transformers bareng minggu depan, mumpung dapet tiket gratis dari kantor (he-eh kantor saya beli tiket borongan buat semua staff nongton bareng-bareng.. berharap aja semoga Harry Potter nanti juga di kasih gratisan.. kkkk) secara si temen saya Momentos itu lagi balik ke kampung halamannya, dan saya lagi free abis gak ada kerjaan. Intern nganggur. yo-ah.

Jadilah saya iseng baca post-post lamanya Yang Muliah Teteh Viera.. dan nemu postingan ini.. Cinta Facebook Season Ramadan . Tapi postingan saya gak ada hubungannya sama Ramadan sih, cuma nyinggung hal yang sama kayak yang Teteh Viera bahas di postnya.

Soal newsfeed tentang mereka yang punya pacar dan 'pacaran' di facebook. Mereka yang punya pacar dan 'pacaran' di facebook sih sah-sah aja. Saling kirim wall gitu ke pacarnya. Unyu, somehow. CUMA, yang bikin gak unyu kalo 'pacaran' mereka udah mulai ngeganggu mata anggota lainnya. contohnya nih simak update status & thread di newsfeed antara Rina (bukan nama sebenarnya) dan Kaka, pacarnya (samaran juga).

"Selalu sayang kamu. baik sekarang atau 50 tahun lagi. sayangku cuma buat kamu. gak ada yang lain. aku janji <3 <3"

"Ihhh pacar gue rese banget.. pengen nangis rasanya. kenapa sih kamu seneng banget bikin aku nangis? gue lagi sakit gini, di tambah sakit hati. kalo udah gak mau sama gue, putus aja deh mending. bikin gue sengsara aja!!"

"Kata orang aku mesti jadi wanita yang sabar. lebih sabar dalam menjalani hidup. maafin aku emosian dari kemaren. aku janji gak akan begitu lagi. sabar-sabar."

"pengen nangis.."

"Sumpah bete banget.."

"ahhh udah baikan lagi sama ayank.. asikk jangan berantem lagi yaa. aku cape. sayang kamu."

nah, have you seen something like this?
Sebenrnya sih gak masalah juga kalau mereka 'pacaran' di facebook. ber-PDA ria. PDA itu Public Display Affection (bermesraan di depan umum) bukan PDA nya Personal Device Assistant. Tapi sadarkah mereka kalau 'pacaran' mereka ini di baca seluruh umat yang baca newsfeed saat itu? kalo lagi mesra-mesranya sih mungkin oke. tapi yang saya baca, mereka sering kali ngebawa masalah 'berantem-intern' mereka ke ranah facebook. yang baca macam saya sih gak usah di tanya lagi reaksinya. antara gemes, seru (one kind of show), senep sama malesin.

bayangin aja. di mana udah banyak orang pusing dengan masalah mereka masing-masing, ketika buka facebook, yang pertama di lihat ya newsfeed. selain jualan-jualan yg annoying itu, kita juga di suguhi banyaknya pertunjukan post status dan wtw mereka yang pacaran. entah berantem entah mesra2an.

kali itu saya pernah negur si Kaka tentang post status pacarnya, si Rina ini yang kesan lebaynya kental banget. tau tanggapan Kaka? "Gak tau deh. gue juga udah sering banget ngasih tau Rina. tapi gitu deh. kayak masuk kiri keluar kanan. sulit di rubah, gue juga gak tau mesti gimana lagi kalau soal itu."
singkat cerita aja, mereka ini udah pacaran yaa lumayan lama lah. Rina masih SMA yang jelas labil + lebay (saya gak bilang semua anak SMA itu labil + lebay, Rina itu salah satu yang L2 aja). sementara Kaka itu udah kuliahan, wajar isi pikirannya jauh lebih dewasa dari Rina.

Ketika saya negur Rina di wall facebook (sekarang udah di hapus commentnya sama Rina), tanggapannya kalo kata saya sih agak ngeyel plus ngeles kayak tukang bajaj. "Ah siapa juga yang bawa-bawa masalah ke FB. aku gak maksud bawa-bawa kok. Tapi emang kenyataanya dia (Kaka) itu nyebelin. dia begini.. dia begitu.. aku kan gak suka.."

Tau kan ngeyel, tau kan ngeles macam L2 (labil + lebay)?

Saya gak mau sok tua. Cuma gemes. Cuma males. Cuma senep.
Saya sendiri bukannya gak pernah begitu. Pernah. terus mikir seperti yang saya pikir sekarang. Perlu yaa men-story-telling-kan masalah dengan pacar di status facebook?
Perlu yaa argue sama pacar di facebook?
Perlu yaa cerita setiap detail isi hati di facebook?
Perlu yaa update setiap menit tentang apa aja yang di lihat di facebook?

Balik lagi ke bukan mau sok tua. Bukannya mau sok tau.
cuma, kalau aja scene-scene yang seharusnya hanya milik kalian pribadi gak perlu di umbar-umbar ke publik (facebook), pasti newsfeed bakal berkurang value menyebalkannya.
cuma, kalau aja bahasan yang seharusnya hanya milik kalian berdua (yang pacaran) gak perlu di post ke status atau wtw lagi, pasti berkurang tuh jumlah gosip yang keluar dari mulut orang yang baca.
cuma, kalau aja cerita ribut-ribut kalian berdua di selesaikan HANYA di message antar kalian tanpa ngundang orang buat komentar, mungkin akan lebih cepat selesai.
cuma, kalau aja setiap (yak, saking seringnya mereka nyaris putus) scene-scene nangis-nangis nyaris putus terus taunya balik lagi, di tambah bumbu comment sana-sini itu gak ada di newsfeed facebook, hidup kita-kita ini yang jomblo atau lagi banyak masalah pasti berkurang kadar merananya..
cuma, kalau aja setiap adegan labil-lebay ala anak SMP-SMA itu berkurang di newsfeed facebook, saya bakal banyak bersyukur sama Tuhan.

Pernahkah kamu, yang ngerasa pacaran di facebook ketika berantem, mungkin ada pihak-pihak tertentu yang mungkin berniat buruk pada hubungan kalian setelah baca status berantem kalian? mungkin saja mereka mau ngambil keuntungan atas hiruk-pikuk gak akurnya hubunganmu dengan si pacar?

for last, cuma berharap kalau dunia per-statusan dan buat mereka yang pacaran di facebook, lebih ngejaga setiap kata yang mereka ketik. Status mungkin bisa di anggap gak penting, tapi sekalinya bikin seseorang tersinggung, bisa jadi panjang urusannya. kan lebih baik saling menjaga.

oh ya buat yang pacaran, coba ya NO PDA please. keep it simple, and keep it between you both. no need the third party to know. Keep it as you both secret is the new romantic.

Auto Post Signature

Auto Post  Signature