Top Social

Image Slider

De-stress-station - Part 3 - Continue or Dead

Monday, October 24, 2011
Blehh...!!

bener nih kalau orang bilang, skripsi itu kadang bisa jadi skrip-shit saking bikin malesnya. mungkin inilah di saat para mahasiswa mesti ngelawan yang namanya setan-setan penggoda. Ini nih saatnya mereka lagi ganas-ganasnya ngegodain buat leyeh-leyeh di kamar pake AC sambil nonton drama korea, tangan BBM sama pacar (buat yang punya) atau sama gebetan (buat yang jomblo, kayak saya) dan ciki rasa keju di depan mata.. Hadahhh itu godaan gede banget deh. hehe.

Dan kalau boleh mengakui, ini semester paling males, selama saya 3 tahun di negeri Jiran. gak usah di tanya lah malesnya kenapa, semua mahasiswa juga pasti pernah ngalamin. Tapi serius, kelulusan udah di ujung tanduk, bikin skripsi kayak udah nentuin hidup dan mati. Bikin stress.

Beberapa hari yang lalu, saya ngobrol sama sohib (~.~ alah sohib cing, bahasa jaman kapan ituh?) saya yang baru resmi jadi sarjana seminggu lalu. Denger-denger dia juga sempet molor berapa lama gitu skripsinya, tapi akhirnya bisa lulus juga. Ngerjain semuanya dalam waktu 1 bulan!!! Eng ing eng... Kok bisa segitu cepatnya?

Jadi penasaran. Terus saya tanya ke dia, kok bisa secepat itu? Dia bilang sih alasannya simple aja. "Coba deh nih yaa, lo pikirin moment-moment pas lo wisuda. perasaan seneng lo, sedih lo hari itu. perasaan lega lo udah bebas dari beban.. Nah bawa tuh perasaan lo ke masa sekarang, yakin deh jadi pecutan lo buat tambah giat ngerjain skripsinya. jadi nambah semangat. Lumayan, buat ngusir setan-setan di mata sama pundak lo."

Serius!
Dua rius.
Gak ada hubungan darah sama Darius.

jadi saya ikutin deh kata si sohib. Yang terjadi malah sebaliknya. Alias gak mempan. Huahhhhh.. malah sedih kepikiran kapan lagi saya bisa ketemu temen-temen saya di sini yang mayoritas bukan orang Indonesia. tau sih bisa memanfaatkan Facebook. Tapi tetep aja, Facebook mah tetep aktif depan layar, tapi kalau ketemu kan beda.
hiks hiks, terutama kapan saya bisa ketemu Pangeran Kata-Kata lagi.. Iya kalau dia jadi ke Italy dan saya terdampar di Perancis pada saat yang sama. Kalau gak? huahhhh Indonesia & Pakista itu jauhhhh, Jendral!!

yang ngira Peri Hutan udah jadian sama Pangeran kata-kata, wah anda salah besar! status masih teman, hati siapa yang tau. Udah ah no comment. Nanti aja ceritanya.

Iya balik ke yang tadi lagi. Perasaan yang si sohib bilang tadi malah bikin saya makin meringkuk ngebulet kayak kucing di kasur. Merasakan si kasur jadi possessive. Gak kerasa udah 3 tahun saya di sini. Negara ini udah jadi rumah ke 2 saya belakangan. Yang bikin deg-degan nunggu kapan saat yang tepat buat mesen tiket lagi. Saya enjoy banget terbang wara-wiri Jakarta-Kuala Lumpur tiap beberapa bulan sekali. Tapi kalau udah lulus, pasti mikir kapan lagi saya bisa ke sini, di bayarin pula.

Kok jadi sedih.
Makin ngerasa males.
Gawat!!

Tapi sekarang pun saya mendamparkan diri di Library, demi Chapter 1 yang tak rampung-rampung. Ada janji jam 4 ketemu si dosen pembimbing.

Minggu lalu, saking stucknya angka respondent gak naik-naik, akhirnya bertekad untuk ganti topic aja sekalian. Mikir itu bakal lebih gampang. si dosen pembimbing okeh-okeh aja. Temen-temen saya yang shock. Gileeee, submission udah tinggal 3 minggu, dan saya niat untuk ganti topic kayak ganti baju. mana topic saya 11/12 sama topic temen saya. Bedanya dia tentang social networking on online advertisement, nah saya itu social media on online shoppers. Kalian bisa tau bedanya di mana kan?? kan kan kan??

Tapi akhirnya saya nyerah. Mungkin topic saya sebelumnya lebih baik daripada yang baru ini. Means saya mesti ganti strategy. Sampe harus ganti strategy pun rasanya banyak lack kiri kanan atas bawah. ketakutannya banyak banget. Apalagi waktunya makin miring.. Walaupun saya udah ancang-ancang, siapa aja nih yang bakal saya kirimin link buat di sini. Systemnya, saya bakal minta bantuan temen-temen & sodara-sodara yang udah tau gimana menderitanya ngumpulin respondent dan data (hehehe bercanda) buat nyebarin minimal ke 10 orang temen di facebook mereka. Kesannya sih ngepush dan force, tapi mau gimana lagi. Sementara saya, bakal ngirim ke hampir semua orang yang layak buat jadi kandidat.

itu baru satu. Yang 1 lagi, saya bakal ngelakuin interview, lewat email. Sorry, ini masalahnya pulsa telepon internasional tuh mahal, dan mostly orang-orang ini berdomisili di mana-mana. Dan waktu mereka agak terbatas.. Jadilah email bakal jadi penghubung. Saya sih berharap dalam 2 minggu ini udah bisa rampung.

Kata orang, bagian tersulit dari bikin skripsi adalah ngumpulin respondent, data, dan mood. 3 kunci utama ini kayaknya agak musuhin saya sekarang. 1 lagi kuncinya adalah waktu. 3 hari kedepan mulai dari selasa 25th october sampe kamis 27th october 2012 adalah hari libur di malaysia dan kampus saya. Mungkin buat yang gak ada kerjaan ini tuh surga. Buat saya mah agak nyerempet ke neraka. Sementara internet di rumah moodnya lagi swing, saya deh jadi korban. gak bisa ngapa-ngapain. Internet sensi banget sama si Mac putih saya. Sementara laptop orang bisa aja akses internet, yang punya saya malah mati total.

Dan saya adalah tipe orang yang mood kerja di rumah itu 3 out of 10, sementara kalau di kampus bisa naik jadi 7 atau 8. sementara kalau libur, semua deh jadi mandek.. ~.~

Waduh udah jam 2. Hm saya lanjut benerin questionnaire buat survey saya dulu yaa. soalnya banyak yang bingung gak bisa jawab, akhirnya malah nutup page surveynya. kalau udah gitu, saya deh yang bisa menderita di kemudian hari.

Makanya, tolong bantu yaaa..
Udah waktunya makan siang, selamat lunch!!
Ciaao!!

De-stress-station - Part 2

Wednesday, October 12, 2011

Yes!!

Peri Hutan balik lagi... minggu lalu dan minggu ini rasanya jadi banyak pelajaran yang bisa kita petik.. saya pengen cerita ah, tapi gak di post yang ini yaa. Saya juga pengen share kok sama kalian. Dan trust me, ini beneran kejadian baru-baru ini, yang bikin saya sadar keutuhan keluarga itu Numero UNO! Penasaran sama cerita #cuap-cuap Peri Hutan? Nah, tungguin post saya sehabis ini yah.

Tapi kali ini saya mau lanjut ke De-stress-station part 2. Oh ada part 2 nya toh? Oh pasti itu. Kali ini saya udah beres chapter 1, udah di kirim ke pembimbing saya beserta pertanyaan buat survey. hehe akhirnya di approve. tinggal print aja deh. Nah, kan survey saya berhubungan dengan blog advertising, nah kan kalian pembaca blog, boleh dong isi-isi. Sekalian bantuin skripsi saya.. oke okeh..


Nah, makasih yaa... hehe. Hm apa lagi ya?
Oh yaa, ada yang mau dateng ke acara graduation saya gak? di campus Limkokwing University Malaysia, Cyberjaya. Rencananya tanggal 17 December 2011 ini. Amiinnnn... hehe. Peri Hutan bakal dandan dikit kali yaa, this would be my moment, me and my best friend.. hehe.

Haduhh saya kangen banget nulis di sini, ini pun di sempetin setelah pulang dari rumah sakit terus ke bandara KLIA terus pulang ke rumah. Cuapeee tenan. 2 hari berturut-turut begitu. Tenang, Peri Hutan alhamdulillah baik-baik aja. Saya nganterin dan bantuin temen saya. Temen saya ini yang kisahnya ingin saya ceritakan di post berikutnya.

Hm, ya sudah, saya nulis post berikutnya aja ya.. daripada bikin kalian penasaran terus. hehe. Oh ya, tolong yaa di bantu skripsi saya. Tolong bantu sebarkan juga. waktunya 1-2 minggu ini lah.
Makasih... *BIG HUG
Peri Hutan

Simplicity : Name on your BBM contact

Friday, October 07, 2011
Mengutip tweetnya @suryainsomnia pagi ini :
Gw suka bingung sama orang yg ganti nama contact bbmnya jd nama aneh-aneh dengan sengaja.. Mereka pikir itu lucu mungkin..
Ah delete sajalah

Saya setuju tuh sama yang di bilang @suryainsomnia barusan. Kayaknya makin jarang ya orang menggunakan nama asli mereka sebagai nama contact bbm nya, maupun nama di account fb atau twitter. Kalau di perhatiin banyak lho pake nama yang aneh-aneh. Dulu kalau zamannya friendster mungkin saya maklum. tapi sekarang kan zaman aja udah facebook. Kok perilaku begini masih aja banyak.

Kepikiran gak, kalau namanya aja susah di ingat, kadang kalau lagi butuh banget atau emergency, terus yang kita ingat hanyalah nama aslinya, bukan nama 'cute'nya, kan bisa ribet. nyari gitu 1-1? Kalau nama di kontak bbmu hanya yahhh less than 20, mungkin masih okay. tapi kalau lebih dari 50? Apa gak ngabisin waktu tuh namanya?

Still, simplicity is the best! Use your own name instead of using 'cute' name. Menggunakan namamu saja, gak akan membuatmu kelihatan lebih jelek kok atau kurang terkenal atau apapun itu lah alasannya. Saya juga biasanya bakal begitu, hapus saja, toh saya pikir gak kenal. Serius deh nama 'cute' gitu udah bukan jamannya lagi. Lagipula agak meng-alay gak sih? No offense.

Let's simplify your life with simplicity..

De-stress-station

Haduhh, blog saya ini udah lama banget rasanya saya tinggal. agak berdebu dan ber-laba-laba yaa..

Iya iya, maklum aja, Peri Hutan lagi sibuk skripsian.. halah gaya.

Hahaha, iya saya adalah salah satu mahasiswa tingkat akhir yang lagi berjuang dalam hubungan singkat saya dan si 'pacar' sementara saya (baca:skripsi). Di sini, kita sih nyebutnya dissertation. Kalo di indo dissertation katanya buat S2 atau S3 ya?

"De-stress-station"

Iya saya menyebutnya 'de-stress-station'. Memang kok, itu pusatnya stress buat kami final year student. Dalam waktu less than 4 month, kita udah mesti menyiapkan 3 chapter research sesuat tema dan bidang yang kita ambil. Karena saya ada di jurusan communication advertising, maka tema dan isi tulisan saya seputar Blog Advertising. Si biang kerok 1 semester akhir ini punya kredit paling tinggi so far. 6 kredit. Belum lagi harus bersaing sama module lain. Iya! Gak ada tuh istilah 1 semester skripsian aja. Masih ada 3 module lain yang saya jalanin sama-sama si pusat-stress ini.

Tapi doakan saja, chapter 1 saya lancar. Udah 95%, mestinya mah udah di kumpul minggu lalu, tapi maklum. Pengerjaan skripsi kadang perlu waktu yang tepat. Mood yang baik. Gak bisa kalo lagi hyper, kayak saya nulis sekarang. Tapi ketika waktunya pas banget, lancar banget. Kayak di film Limitless kalau kalian pernah nonton. Iya selancar itu. Rasanya nikmat banget deh. hehe.

Saya udah mulai ngerjain chapter 2 juga. Tepatnya menyusun pertanyaan untuk survey. Karena respondent saya orang-orang Indonesia, sementara tulisan dissertation saya dalam bahasa full inggris, agak kerja bolak-balik sih karena mesti translate segala macem. Tapi semoga kebayar nanti dengan lulus dapet nilai minimal B. Amiiinnn!!

Eh ada yang udah ngelewatin masa skripsi? cerita dong! katanya paling deg-degan itu masa sidang ya? Hehe, saya gak ada sidang di sini. Jadi agak plong. Denger-denger sih gak pake presentasi juga. Yippie!!

Saya udah gak sabar pengen cepet nyebar link untuk survey nih. Jadi cepet dapet hasil dan nyusun chapter 2 deh. Lalu chapter 3. Lalu revisi dan re-submit. Lalu liburan.. Ada jeda 1 bulan sebelum wisuda. Masih belum tau mau kemana, balik ke Indonesia atau stay aja di sini. Itung-itung perpisahan, seseruan sama semua temen yang ntah kapan bisa ketemu lagi. Atau ikut teman-teman saya keliling Thailand.. Menggiurkan banget deh.. Apalagi mikirinnya pas lagi skripsian begini. hehe. Nanti saya bawa deh oleh-oleh cerita break 1 bulan sebelum wisuda saya.

Hm sudah jam 7:33am. Kelas de-stress-station saya mulai setengah 10. Jam 9 nanti sudah di jemput teman. Siap-siap dulu kali ya. rencana mau ngeprint chapter 1 buat di kasih ke supervisor (pembimbing aja lah). Nanti saya cerita-cerita lagi ya.. hehe. Serius kangen mengisi blog ini, kangen juga sama kalian!!

Ciao.

Teman Maya vs Real Life

Hayoooo, coba di tengok yang punya facebook, berapa sih temenmu?
100?
300?
di bawah 500?
atau di atas 1000?

iseng aja nih, nyinggung dikit ah. Emang kamu kenal mereka semua?? Dari mana aja itu orang-orang kok bisa banyak gitu? Atau kalian calon artis yaa? hehe, temennya/fansnya banyak banget. ckckck, salut deh kalo kamu emang kenal sama mereka semua, berarti you are the famous and popular one!

Buat yang gak, hm mungkin post ini bisa sedikit menyinggung rasa populer wanna be kamu. Tapi mungkin apa yang mau saya bilang ada benernya juga.

pernah denger ini gak?

"Lebih baik punya temen maya sedikit, dan banyakin temen aslimu. Kalau kamu terkenal dan populer di dunia nyata, lalu kamu juga populer di dunia maya, itu artinya bagus. Tapi kalau hanya di dunia maya saja, sedangkan di dunia real malah gak punya teman, apa gak jomplang? Perbanyak teman real kamu, karena merekalah yang bisa membantumu kelak."

Kalau gak pernah denger, wajar berarti. i just made it. hehe.
Balik lagi ke topik saya tadi. Seriusan ini nanya nya, temen di friend list mu ada, well sebut saja nyaris 2000. Pertanyaan saya adalah:
Itu nge-approvenya gak pake filter kah?
Langsung approve aja semuanya, biar di sangka gaul?
Atau berlaku baik dan mengharapkan mereka membantumu kelak?
Atau atau berpikir mungkin jodohmu ketemunya di jaringan sosial begitu?

Account fb saya, yah bukannya sombong, tapi temen saya jumlahnya dikit banget di banding kalian mungkin. Less than 500, kalian bisa cek sendiri, bagi yang udah jadi friend saya tentunya. Saya pikir sih buat apa banyak-banyak, dan jumlah itu gak pernah melebihi kuota saya yang 500 itu. Sekalinya mendekati, langsung deh saya review, cari-cari yang gak terlalu kenal, atau hanya kenal sepintas, lalu eksekusi. Hapus!

Sekarang jumlahnya hanya 472 orang. Tetap saja, buat saya jumlah segitu masih kebanyakan. Banyak nyampah di mana-mana. Kalo di cek-cek, ternyata masih banyak yang saya lupa kenapa saya bisa approve dia, atau malah ngeadd orang yang entah-siapa-itu. Walaupun entah kenapa angka itu kadang bisa turun tiba-tiba atau naik secara otomatis.

Entah kenapa kebiasaan saya adalah tidak mereject maupun ngeapprove orang-orang yang ngeadd saya, dari yang jelas gak kenal sampe yang punya banyak mutual friend dengan saya. Cuma mikir, kalau gak kenal dan gak ada urusannya ngapain juga saya approve? Menuh-menuhin news feed aja. Balik lagi ke tadi, agak nyampah ya. Jumlahnya sampe 250 friend request saya sengaja diamkan.

Hey, ini beda lho sama urusan komunikasi. Kalau mereka ada keperluan sama saya, masih bisa saya balas pesannya lewat inbox. Masih terbuka. Cuma FB itu sifatnya personal. Semua keluarga saya di situ. Saya menjauhi masalah.

Nah, saking mudahnya mengakses informasi orang saat ini lewat akun situs pertemanan seperti sekarang ini, makin mudah juga menjadi sasaran orang-orang iseng yang gak bertanggung jawab. Bukannya su udzon (serius di benerin yah kalau saya salah nulisnya) sama orang, tapi ada baiknya melakukan pencegahan. Nah ini yang saya lakukan.

Gimana dengan kamu?

Auto Post Signature

Auto Post  Signature