Top Social

Teman Maya vs Real Life

Friday, October 07, 2011
Hayoooo, coba di tengok yang punya facebook, berapa sih temenmu?
100?
300?
di bawah 500?
atau di atas 1000?

iseng aja nih, nyinggung dikit ah. Emang kamu kenal mereka semua?? Dari mana aja itu orang-orang kok bisa banyak gitu? Atau kalian calon artis yaa? hehe, temennya/fansnya banyak banget. ckckck, salut deh kalo kamu emang kenal sama mereka semua, berarti you are the famous and popular one!

Buat yang gak, hm mungkin post ini bisa sedikit menyinggung rasa populer wanna be kamu. Tapi mungkin apa yang mau saya bilang ada benernya juga.

pernah denger ini gak?

"Lebih baik punya temen maya sedikit, dan banyakin temen aslimu. Kalau kamu terkenal dan populer di dunia nyata, lalu kamu juga populer di dunia maya, itu artinya bagus. Tapi kalau hanya di dunia maya saja, sedangkan di dunia real malah gak punya teman, apa gak jomplang? Perbanyak teman real kamu, karena merekalah yang bisa membantumu kelak."

Kalau gak pernah denger, wajar berarti. i just made it. hehe.
Balik lagi ke topik saya tadi. Seriusan ini nanya nya, temen di friend list mu ada, well sebut saja nyaris 2000. Pertanyaan saya adalah:
Itu nge-approvenya gak pake filter kah?
Langsung approve aja semuanya, biar di sangka gaul?
Atau berlaku baik dan mengharapkan mereka membantumu kelak?
Atau atau berpikir mungkin jodohmu ketemunya di jaringan sosial begitu?

Account fb saya, yah bukannya sombong, tapi temen saya jumlahnya dikit banget di banding kalian mungkin. Less than 500, kalian bisa cek sendiri, bagi yang udah jadi friend saya tentunya. Saya pikir sih buat apa banyak-banyak, dan jumlah itu gak pernah melebihi kuota saya yang 500 itu. Sekalinya mendekati, langsung deh saya review, cari-cari yang gak terlalu kenal, atau hanya kenal sepintas, lalu eksekusi. Hapus!

Sekarang jumlahnya hanya 472 orang. Tetap saja, buat saya jumlah segitu masih kebanyakan. Banyak nyampah di mana-mana. Kalo di cek-cek, ternyata masih banyak yang saya lupa kenapa saya bisa approve dia, atau malah ngeadd orang yang entah-siapa-itu. Walaupun entah kenapa angka itu kadang bisa turun tiba-tiba atau naik secara otomatis.

Entah kenapa kebiasaan saya adalah tidak mereject maupun ngeapprove orang-orang yang ngeadd saya, dari yang jelas gak kenal sampe yang punya banyak mutual friend dengan saya. Cuma mikir, kalau gak kenal dan gak ada urusannya ngapain juga saya approve? Menuh-menuhin news feed aja. Balik lagi ke tadi, agak nyampah ya. Jumlahnya sampe 250 friend request saya sengaja diamkan.

Hey, ini beda lho sama urusan komunikasi. Kalau mereka ada keperluan sama saya, masih bisa saya balas pesannya lewat inbox. Masih terbuka. Cuma FB itu sifatnya personal. Semua keluarga saya di situ. Saya menjauhi masalah.

Nah, saking mudahnya mengakses informasi orang saat ini lewat akun situs pertemanan seperti sekarang ini, makin mudah juga menjadi sasaran orang-orang iseng yang gak bertanggung jawab. Bukannya su udzon (serius di benerin yah kalau saya salah nulisnya) sama orang, tapi ada baiknya melakukan pencegahan. Nah ini yang saya lakukan.

Gimana dengan kamu?

Auto Post Signature

Auto Post  Signature