Top Social

Alasan pacaran : Gak selalu karena Cinta!

Thursday, July 25, 2013

"Oke, deal ya kita. Kalo elo kalah, lo mesti jadian sama dia at least sebulan. Kalo lo putus sebelum sebulan, lo mesti bayar denda!"
Saya terkejut mendengar celotehan beberapa anak (sekiranya SMA) ketika saya dan teman saya tengah duduk-duduk di food court sebuah mall, suatu siang. Bukannya saya niat untuk menguping juga, tapi obrolan mereka cukup untuk membuat beberapa orang disekitarnya nge-eh soal topik yang mestinya tidak diumumkan begitu lantang.

Hm, mendengar 'deal' anak SMA ini, yang tengah mengompori temannya (mungkin) untuk jadian dengan seseorang sebagai taruhan, hal itu membawa ingatan saya kembali ke beberapa waktu yang lalu, saat seorang sahabat juga mengungkapkan hal yang sama. Alasan awal dia pertama kali jadian dengan cewek yang ia cintai setengah mati sekarang. Semuanya berawal dari taruhan, bukan sayang apalagi cinta.

Kalau begitu, saya juga punya cerita semacam itu. Seperti deja vu. Pertama kali pacaran, karena menyanggupi taruhan dari seorang teman. Karena sama-sama bikin deal buat nerima orang yang suka sama kita (saya dengan salah satu teman sekelas, sementara teman saya dengan seorang cowok senior di sekolah. Dan saat itu kami masih SMP kelas 3!). Ceritanya 11-12 dengan percakapan cewek SMA tadi. Ketika teman saya itu sudah putus dengan si senior, saya masih terus jalan, sampai putus juga di bulan ke 2 atau ke 3. Akhirnya saya kasih tau, untungnya dia gak marah sih. Hanya menyayangkan.

Inget kejadian itu, akhirnya niat nih bikin tulisan kenapa orang bisa akhirnya memilih pacaran dengan seseorang. Benar, gak selalu karena rasa di hati. Lebih lengkapnya, saya jabarkan di bawah ini ya :
  •  Taruhan. Ini satu dari banyak alasan kenapa mungkin satu dari kita pernah memutuskan untuk pacaran aja. Kalo dipikir-pikir, ini alasan stupid banget, dan berakibat nyakitin pihak yang terlanjur sayang sama kita. Jelas sakit, kita niatnya iseng, eh dia sayang beneran. Jangan deh, kalo bisa hindarin. Kalo gak bisa ya... pasrah aja.
  • Pelampiasan & bikin mantan cemburu. Biasanya ini dilakuin sama korban-korban diputusin mantan terdahulu. Alasan doang buat bantu move on, biar gak kesepian, biar ada temen buat bbm-an dan haha hihi, taunya cuma di jadiin rebound doang. Jenis kayak gini biasanya PDKT nya singkat banget nih. Kebetulan ada yang nembak, kenapa gak? Double bonus kalo sukses bikin mantanmu cemburu karena udah mutusin, kan? Jackpot!
  • Coba-coba. Ini juga alasan buat yang kesepian. Yah di coba aja, siapa tau cocok. Siapa tau oke. Kan kalo gak cocok bisa udahan. Buruk! Situ pikir barang, gak puas sama hasilnya bisa dibalikin?
  • Terpaksa (biasanya karena tekanan). Ini banyak kejadian di shit-netron sih, yang banyak nampilin sosok ibu/orang tua kejam yang suka maksa kehendak sendiri dengan ngejodoh-jodohin anaknya dengan (misal) anak temannya. Ih ih ih, kasian kamunya. Hari gini kan bukan jamannya Siti Nurbaya, cari sendiri lah.. Yah kecuali kalo kamunya juga mau sih, itu terserah aja..
  • Materi. Bukannya mau sok suci gak butuh materi sih, tapi emang banyak kok orang yang mau pacaran karena silau sama yang satu ini. Misal, macarin seseorang karena tuh orang tajir. Siapa tau bisa dijajanin terus, siapa tahu bisa belanja-belenji terus, siapa tau bisa numpang keren.. iyaa, siapa tahu..
  • Status. Alasan yang ini gak kalah banyak nih. Biasanya dilakuin sama orang yang udah kelamaan jomblo. Tapi yah saya saranin mending juga sewa aja tuh pacar bayaran kalo cuma buat status aja. Jangan nyakitin orang yang kebetulan beneran sayang sama kamu. Nanti kena karma lho.
Kayaknya udah banyak yah. Alasan untuk pacaran akan berkembang dengan berjalannya waktu. Kalo dulu selain sayang, ada dijodohin karena masih jamannya Siti Nurbaya. Nah sekarang, saat Siti Nurbaya ogah di jadiin kambing hitam lagi, banyak alasan-alasan lain bermunculan.
Apapun alasan yang kamu punya, jangan deh dilakuin. Mungkin enaknya di waktu sekarang, tapi ujungnya karma, siapa yang mau coba? Tapi, kalau kamu nemuin cinta sejati kamu dari proses bukan cinta ini, ya silahkan di lanjutkan. Monggo, sing langgeng yaa..
Ada yang beda pendapat. boleh lho kasih alasan lain...

XO, Peri Hutan

Auto Post Signature

Auto Post  Signature