Top Social

Image Slider

Rekomendasi : 5 Beauty Product untuk Kulit Kombinasi!

Saturday, December 15, 2018
Day 26!!

Asli, saya masih berusaha mengejar ketinggalan post yang masih banyak numpuk. Rasanya seperti di kasih PR karena kerjaannya nunda-nunda terus. Oh iya ini masih dalam rangka #BPN30DayChallenge2018 target dari Blogger Perempuan.

Di hari ke 26 ini di minta buat nulis tentang 5 produk kecantikan yang di gunakan dan di rekomendasikan. Hm, menarik sih, secara saya tipe yang kalau sudah cocok sama 1 produk bisa setia sampai lama sekali. Intinya jarang lah gonta-ganti produk gitu, kecuali emang lagi habis dan gak sempat beli atau lagi super bokek aja gak kebeli yang biasanya. Ini pernah saya alami sih 2 tahun lalu, pas jadi pengguna setia Clinique. Secara kita semua tahu rangkaian produk dari Clinique kalau dipakai bersamaan bikin kantong agak jebol ya.. Nah saya pakai rangkaian pembersih wajahnya yang 3 step. Awal nyoba pas beli trial kit nya di Singapore, terus ngerasa cocok dan pakai terus sampai gak sanggup beli lagi. Akhirnya baru deh beralih ke yang lain. Tapi, kali ini saya mau share beberapa produk yang sedang saya pakai dan cukup saya rekomendasikan untuk yang ngerasa cocok juga ya...

1. Cetaphil Gentle Skin Cleaner
Saya gak akan nulis banyak tentang produk yang satu ini, karena pastinya udah banyak review di Youtube maupun blog post share dari orang-orang yang sudah coba pembersih wajah yang satu ini. Saya setuju banget sama postingan mereka tentang hasil akhir setelah pemakaian Cetaphil. So far saya pake beberapa bulan ini, wajah gak terasa kering sama sekali, tetap lembab, tetap kenyal. Asiknya lagi, bisa di gunakan tanpa menggunakan air. Ini asik banget sih menurut saya, karena beneran membantu pada saat traveling. Kemarin saat saya ke Jepang di musim dingin, jangankan buat mandi, cuci muka aja kayaknya males banget karena kayaknya bakalan kedinginan (ada air panas beneran gak ngaruh buat saya), untungnya bawa Cetaphil ini. Jadi setelah seharian muka di timpa make up dan debu dari jalan-jalan, tetap langsung bersih dan nyaman lagi setelah pakai Cetaphil ini. Tinggal di usap ke muka, lalu dibersihkan dengan kapas. Simple. Kerennya lagi, Cetaphil ini ternyata cukup lembut juga untuk anak-anak dan kulit badan karena gak berbusa dan super lembut. Keren!!

2. Biore UV Aqua Rich

Review jujur saya, produk ini layak di coba dan dijadiin favorite sih. Harganya termasuk terjangkau, mudah meresap di kulit jadi gak bikin wajah terlihat mengkilap atau berminyak. Konsistensi nya seperti lotion, agak cair gitu, wanginya seperti lemon dan SPF nya juga tinggi. Gak sengaja nemu ini di salah satu top list kosmetik di jepang 2018. Terus pas ke Jepang kemaren, sengaja beli ini karena jujur sunblock adalah produk yang paling jarang saya pake karena gak suka sama greasy nya. Tapi yang ini pas di coba gak seperti itu lho. Karena cepat meresap itu sepertinya, jadi di sekaligus jadi pelembab juga. Layak di coba! Di Indonesia kayaknya udah ada yang jual sekitar 150 ribuan. Di Jepang sendiri harganya sekitar 700 yen-an, tergantung beli nya di mana. Kurang dari 100ribu lah. Tapi worth it kok!

3. Lululun 7 Day Mask
Well, kalo sheet mask siapa sih yang gak suka kan? Karena di titipin oleh-oleh masker jepang sama sepupu, akhirnya nyari tuh masker yang review nya lagi bagus tuh apa aja. Salah satu yang keluar tuh ini. Harga 1 pack nya itu 400 yen (sekitar 52 ribu kalau di kurs rupiah), isinya udah 7 lembar masker dengan kemasan zip lock untuk menjaga kelembaban produk di dalamnya. Lululun ini yang terkenal ada 3 seperti gambar di atas. Masing-masing punya karakter yang beda-beda. Seperti yang Pink untuk Hydrating, yang Biru itu untuk Deep Moisturizing dan yang White itu untuk Whitening. Karena harga nya yang murce, kemarin jadi beli 8 sachet, 4 pink 4 biru. Untuk dibagi-bagi ke sepupu sih, sisanya ya buat saya. Hehehe. Enaknya pake ini, setelah pemakaian kulit berasa kenyal (apalagi kalau setiap hari, 15 menit cukup, sebaiknya gak di biarin sampai kering. Ini bukan sleeping mask), ngerasa gak terlalu bersalah karena 1 sachet ini untuk 7 hari, jadi lebih ekonomis untuk plastik nya. Kekurangannya cuma 1 sih, ukurannya yang emang lebih kecil dari pada masker lain pada umumnya. Kayak ngepas muka asia lah, tapi lebih kecil aja. Kalau mau yang lebih ekonomis, mereka jual yang bentuknya kotak, untuk 30 hari kalau gak salah. Sugoi!

4. Laneige Water Sleeping Mask
Kayaknya kalau bahas masker bisa gak abis-abis nih. Karena kulit kombinasi kadang berminyak juga, bukan gak butuh pelembab, cuma harus pinter-pinter cari aja. Nah buat malam hari, ini nih pilihan saya. Sudah pernah coba beberapa merek, yang bisa nyaingin Laneige Water Sleeping Mask cuma The Body Shop Bouncy Sleeping Mask dari rangkaian Drops of Youth. Kalo boleh di bilang 2-2 nya juara sih bikin wajah kerasa lebih kenyal hanya dalam semalam. Pernah pegang pantat bayi? Nah, rasanya kurang lebih seperti itu. Lembut dan kenyal. Tapi saya pernah baca di satu artikel, kalau sleeping mask gak seharusnya dipakai setiap hari. Bukan gak aman sih, tapi lebih ke kehilangan power nya. Jadi usahakan pakai seminggu beberapa kali saja, atau kalau besok nya kita ada acara penting yang mengharuskan banget muka dalam kondisi yang prima. Biar keliatan vavavoom nya tuh kulit muka, semalam sebelumnya, pakai deh produk ini di muka sambil di bawa tidur. Besoknya, tinggal lihat deh seberapa ajaibnya produk ini!

5. BB Cushion Innisfree
Satu lagi nih produk kecantikan Asia yang lagi ramai banget jadi bahan review orang-orang. Innisfree hadir dengan produk andalan salah satu nya ini BB Cushion, yang long lasting, ringan, mid-high coverage dan cover cushion nya bisa di ganti-ganti. Innisfree punya banyak pilihan cover cushion, jadi gak cuma warna putih polos tok. Pertama kali coba karena sepupu yang doyan make up kasih rekomendasi, akhirnya beli dan jatuh cinta. Buat saya yang gak suka make up-an dan pakai sesekali, Innisfree ini coverage nya udah cukup banget kok. Rasanya pun ringan dan lembab di wajah. Cocok pula sama kulit saya yang kombinasi.

Di Jepang, ada 1 BB cushion yang lagi terkenal juga, namanya Ion de Cushion. Menurut sepupu yang MUA, cushion yang satu ini hasilnya jauh lebih canggih dari pada Innisfree. Belum coba sih, di Indonesia juga belum booming walaupun udah pernah dibahas di femaledaily. Kemarin saya beli di Jepang harganya sekiar 2.200 yen untuk refill dan 3.200 yen untuk full package nya. Sayangnya beli nya buat orang, karena mikirnya saya entah kapan akan pakai. Sekarang malah nyesel. Maybe next time kalau ke Jepang lagi, di pastikan akan beli sih. Hehehe

Nah dari semua produk di atas, ada yang sudah pernah coba? Share dong pengalamannya di sini..

Share Playlist : Cakung to Self Motivation!

Saturday, December 08, 2018
Day 19!

Saat nya sharing tentang lagu-lagu yang ada di playlist saya. Setiap hari, musik gak pernah lepas dari keseharian kita. Dari bangun tidur, perjalanan ke kantor, sekolah, tempat beraktifitas, sampe ke perjalanan pulang ke rumah, bahkan saat bekerja sekalipun, pasti dengerin musik. Musik itu bisa bikin nambah semangat, bisa bikin galau juga, bisa bikin senang kadang bikin kangen mantan juga.. Hehehe. Tapi setiap orang pasti punya nih playlist andalan untuk beberapa waktu tertentu. Saya juga punya. Di akun Spotify, saya membuat beberapa (okay banyak) playlist untuk moment yang rutin, seperti saat nulis dan harus posting blog (maksudnya lagu-lagu yang pas untuk bantu konsentrasi nulis tanpa distraksi), playlist untuk long drive, playlist tentang si Dia, playlist di kamar mandi sampai playlist pas lagu super galau. Di postingan kali ini saya mau share beberapa playlist yang lagi rajin banget saya dengerin. Yuk di check, yang mau intip juga bisa di klik tulisan yang di bold ya..

Playlist Cakung Mellow pas buat kamu nyetir dan hujan, atau lagi santai di rumah sambil nikmatin hujan di luaran, dan ingin dengerin lagu-lagu sendu tapi gak selalu sedih.. Kebanyakan lagu yang ada di playlis ini adalah instrumental dan soundtrack dari drama korea. Akan bikin sentimentil sedikit, tapi semoga gak jadi sedih ya. Buat saya, playlist ini cocok banget di dengerin akhir-akhir ini, karena intensitas nyetir pas hujan lagi sering banget. Hehe.

https://open.spotify.com/user/21qdowgg5ivcdodvweguiev4i/playlist/6oBtC9VxxdYF47sAX23Odz?si=fwCbStf9S3yh5ldBk02Shw

Feeling down about yourself? Need extra mood booster? Playlist Love Yourself ini pasti cocok buat kamu. Gak ada cerita khusus sih di balik playlist ini, tapi saya buat ini pas ngerasa lagi down dan butuh support tambahan, salah satunya dari deretan lagu. Cocok kok di nyanyiin bareng-bareng sama temen-temen segeng, mungkin sambil trip keliling kota. Sedih boleh, patah hati boleh, tapi jangan sampai gak cinta diri sendiri ya..

https://open.spotify.com/user/21qdowgg5ivcdodvweguiev4i/playlist/4XQQ0lQDcVNNR3q4bS53KR?si=rjNHRvuzTIS_doAoMpBT5A

Playlist Asian Games 2018 punya makna personal sih buat saya. Ini gak lengkap semua lagu yang di nyanyiin di Opening & Closing, tapi mereka ngewakilin lagu official nya. Dan tambahan ada lagu dari Tiesto judulnya Let's Go. Cast pendukung acara Opening & Closing Ceremonies Asian Games 2018 pasti tau banget lagu ini. Yes, lagu ini yang dipakai sehari-hari untuk ngobarin semangat teman-teman sebelum dan sesudah latihan. Semacam bel untuk masuk ke lapangan. Setiap kali dengar lagu ini, langsung ke inget sama kenangan-kenangan di Asian Games yang pastinya gak akan saya lupakan sih.

https://open.spotify.com/user/21qdowgg5ivcdodvweguiev4i/playlist/7cwaIQCKTVJ8OOojzMZhdJ?si=FDOJTD_0QcKp12WfOIDo2Q

Tapi, sebagai tambahan nih.. karena saya pengguna Spotify, ada yang namanya Your Top Songs 2018, itu salah satu feature nya Spotify ngerangkum lagu-lagu yang paling sering kita dengerin selama setahun dalam 1 playlist, dan berikut Top 10 dari playlist lagu saya :
1. This Is Me - OST The Greatest Showman
2. Peek-A-Boo - Red Velvet
3. Bright As The Sun - Official Song Asian Games 2018
4. Silver Rain - Rendy Pandugo
5. Janger Persahabatan - Ariel, Dea, Nev+ untuk Asian Games 2018
6. Blow Your Mind (Mwah) - Dua Lipa
7. Unbeatable - Jflow, Dira Sugandi untuk Asian Games 2018
8. Pemuda - Marcel Siahaan, Once Mekel, Sammy Simorangkir
9. Dance Tonight - BCL, JFlow untuk Asian Games 2018
10. Let's Go - Tiesto, Icona Pop.

https://open.spotify.com/user/spotify/playlist/37i9dQZF1EjinnAuIb9RY6?si=qaRWR_edS7Om8RBYcMD31w

Kalau kalian, lagi suka dengerin lagu apa? Share dong, jadi saya bisa ikut dengar juga!
See you on the next post!

5 Cara Lebih Sehat!

Saturday, December 01, 2018
Hm Day 12. Jujurnya saya agak bingung pas baca tema tentang tips hidup sehat ala saya dari Blogger Perempuan untuk #BPN30DayChallenge2018. Rasanya pola hidup saya masih jauh dari sehat. Makan aja kadang masih suka telat jauh banget, jarang olahraga, dan masih cinta banget sama junk food. Saya kagum sih sama keteguhan niat orang-orang yang mengusung hidup sehat selagi muda, ngegym udah kayak rumah ke dua. Hebat! Walaupun di panduan hidup sehat manapun, gak ada sih tuntutan harus banget ngegym. Kalau liat mereka, ada yang diet mati-matian demi kurus, ada yang niat banget gak ketemu gula dan karbohidrat selama sebulan demi badan ideal. Wow!

edited on canva.com
Walaupun saya gak ngikutin cara mereka, tapi sebenarnya udah dari beberapa tahun lalu saya nerapin 5 hal ini buat bikin badan setingkat lebih sehat dari pada sebelumnya. Hidup sehat itu hasilnya emang gak akan kerasa langsung instant kayak bikin mie, tapi kalau gak mulai dari sekarang, mau kapan lagi kan?

Nah setiap orang punya cara masing-masing untuk mengatur pola hidup dan menjadikan dirinya lebih bugar. Cara saya kira-kira seperti ini :

1. Sebisa mungkin usahakan hindari soda dan lebih pilih air putih, teh atau jus segar (bukan jus kemasan ya). Jus kemasan punya kadar gula yang banyak banget. Kalau jus segar, at least kamu bisa pantau atau takar seberapa banyak gula yang kamu mau, atau bisa diganti dengan madu. Buah tanpa gula sebenarnya sudah punya pemanis alami kok. Nah kenapa jangan soda? Mungkin ada yang pernah baca atau lihat efek soda pada tulang kita dan kandungan gula nya yang berlebih. Jauh jauhhhhh banget dari sehat. Kalaupun kamu mau, bisa tetap minum tapi di kurangi jumlahnya. Saya sendiri punya alasan pribadi kenapa tidak memilih soda. Saya tidak suka rasanya di lidah, dan saya punya scoliosis di tulang belakang. Ini pun gak ngaruh secara langsung sih, tapi saya lebih baik menghindari sih daripada mengobati lagi. Jadi, pilihan air putih, teh ataupun jus segar jelas lebih baik bukan?

2. Ganti roti putih dengan gandum dan kurangi porsi nasi putih.
Kenapa kurangi nasi putih? Padahal nasi putih kan sumber karbohidrat. Betul, tapi kalau kebanyakan biasanya akan bikin ngantuk, apalagi buat mereka yang harus kerja lagi setelah makan siang. Pas saya masih ngantor, ini nih yang selalu saya hadapi, rasa kantuk menyerang setelah jam makan siang. Jadinya bikin badan mager dan pengennya tidur aja. Menurut artikel di Hello Sehat yang saya kutip, ngejelasin kalau setelah kita makan karbohidrat pada nasi, tubuh kita bereaksi dan membutuhkan tenaga yang besar untuk memproses komponen karbohidrat. Nah proses ini bisa memicu peningkatan gula darah dalam tubuh. Supaya kadar gula gak terlalu banyak dalam tubuh, organ pankreas lantas menghasilkan hormon insulin. Dari proses yang ada munculah hormon yang di sebut seratonin dan melatonin. Kedua hormon ini yang biasanya memunculkan rasa mengantuk. Dimana Seratonin bikin kita ngerasa tenang dan nyaman, sementara melatonin sendiri hormon yang di produksi agar tubuh bisa beristirahat. Gak heran kan setelah makan nasi biasanya kita merasa mengantuk, apalagi kalau kita makan banyak sekali nasi dalam porsi kita.

Nah kenapa dengan roti putih jadi gandum? Kalau yang ini sih alasan pribadi sih.. Entah kenapa saya lebih suka rasa dan banyak nya serat pada gandum dari pada roti putih biasa. Dan rasa setelah itu di perut juga lebih nyaman. Banyak artikel yang nyebutin juga kok kalau gandum jauh lebih sehat dari pada roti putih. Ada yang pernah baca?

pic from unsplash.com
3. Perbanyak gerak dan jalan kaki. Ini penting banget nih untuk selalu melatih otot tubuh kita supaya gak mudah kaku atau pegal. I know, i know, kesannya omong kosong banget. Tapi ini beneran lho, kalau banyak jalan bikin kita lebih sehat dan gak gampang cape. Contoh simple nya gini deh. Pernah gak kalian jarang jalan kaki, terus tiba-tiba pergi liburan ke luar kota dan mengharuskan kita jalan rada jauh dari satu tempat ke tempat lain? Rasanya gimana, cepet ngerasa jompo gak kakinya? Ini pengalaman saya banget. Pas masa Asian Games kemaren, terbiasa jalan kaki banyak banget, sehari bisa lebih dari 10 ribu langkah, kalau di ukur bisa mungkin lebih dari 10 km!! Gimana cara ngukurnya? Gampang! Install steps tracker aja di ponsel mu. Tapi setelah masa Asian Games berakhir, saya balik ke kebiasaan awal, jarang jalan kaki. Makanya waktu ke Jepang kemarin, jalan sebentar aja rasanya udah ngos-ngosan. Beda sama mama saya yang jauh lebih kuat, padahal kalau dari umur beliau jelas lebih tua. Rahasia nya apa? Ya apalagi kalau bukan kebiasaan jalan pagi. Katanya gak usah lama-lama, minimal 30 menit aja tapi rutin setiap hari atau setiap beberapa hari sekali. Itu bikin otot kaki jauh lebih kuat.

4. Kurangi konsumsi gula harian. Ternyata tubuh punya batas maksimal nerima kandungan gula lho. Selain itu, saat kita konsumsi karbohidrat, itu pun sudah bisa mengubahnya menjadi gula. Kalau kesulitan, coba dengan mengurangi jumlah gula saat memesan minuman instan seperti bubble tea, atau minum kopi tanpa gula, mengganti gula pada teh dengan madu. Selain gak sehat untuk tubuh kalau terlalu banyak, bisa juga bikin kita terkena diabetes. Bahaya banget lho itu. Yuk kurangi konsumsi gula berlebih, supaya badan lebih sehat.

pic from unsplash.com
5. Terakhir! Biasanya saya selalu sedia telur, susu, bijirin sereal, buah dan es krim / yogurt di kulkas untuk persiapan lapar tengah malam. Beberapa jenis makanan di atas mungkin mengandung banyak gula dan bukan termasuk makanan sehat, tapi jelas lebih baik dari pada harus nyeduh mie instan atau pesan junk food saat tengah malam lapar, atau kita cari cemilan. Kita bisa potong buah, makan dengan sereal dan susu atau yogurt. Atau mungkin rebus telur dan minum segelas susu hangat. Lebih sehat kan?

Nah itu tadi 5 tips sehat ala saya yang mungkin bisa kalian ikuti juga. Jangan lupa untuk share kalau di rasa bermanfaat. Yeay hidup lebih sehat sedari muda!
See you on the next post!

Rekomendasi : 5 Film & Buku untuk Weekend ini!

Thursday, November 29, 2018
Day 10!

Another top 5 post! Entah kenapa, saya selalu suka menulis dengan style 5 top atau 10 top (saya biasa menyebutnya listicle), rasanya lebih mudah kalau semuanya dibuat dalam bentuk list baik berurutan maupun tidak. Kali ini diminta untuk nulis sekaligus review pendek tentang 5 film, buku maupun musik. Tapi untuk postingan yang ini, saya hanya akan bahas film dan buku ya, untuk musik kita simpan ceritanya lain kali.

1. Film : Dear Zindagi 

Rekomendasi pertama di postingan ini adalah film India, yes Bollywood, judulnya Dear Zindagi. Karya Gauri Khan dan Karan Johar. Udah gak perlu di raguin lagi sih kalau Karan Johar yang buat. Di bintangi oleh the legend Shah Rukh Khan dan Alia Bhatt. Film ini masih terbilang baru, dan mungkin gak banyak yang tau ataupun suka. Ini salah satu film favorite saya, selain karena pemainnya, tapi juga tentang jalan ceritanya. Ada perasaan hangat, haru dan menyenangkan setelah nonton film ini. Tahun lalu saya pernah buat reviewnya, jadi bisa klik di atas untuk baca.

Menceritakan tentang Kaira, seorang camera-woman yang smart, pindah ke Goa karena pilihan. Bertemu dengan seorang psychologist 'Jug'. Karena merasa dirinya punya masalah, Kaira mulai memulai terapi bersama Jug. Jug membantunya menemukan kembali arti hidup yang selama ini sempat hilang dari dirinya.
 

Buat saya, film ini membuat kita lebih menghargai hidup. Menyapa kembali kehidupan, seperti arti dari judulnya Dear Zindagi - Dear Kehidupan. Coba tonton deh pada saat kamu lagi ngerasa down, butuh support, butuh ngelihat hidup dari perspektif yang berbeda. Karena pastinya di beberapa titik hidup kita pasti pernah ngerasa kayaknya semuanya berantakan, ngerasain apa yang Kaira rasakan. Makanya kita bisa banget relate sama film ini.

2. Film : Ki and Ka


Okay. Apa jadinya kalau sepupu Kapoor dipertemukan dalam sebuah film dan berakting jadi pasangan. Ini sih keren banget. Siapa juga yang gak kenal Kareena Kapoor? Pecinta film Bollywood pasti pernah nonton aktingnya di film lawas bareng sama Shah Rukh Khan, Kabhi Kushi Kabhi Gham. Di film Ki & Ka ini, Kareena Kapoor beradu akting sama sepupunya, Arjun Kapoor. Personally, saya nonton ini awalnya karena Arjun Kapoor nya sih. Well, I love this guy! 

Ki & Ka bercerita tentang Kia (Kareena Kapoor) dan Kabir (Arjun Kapoor) sebagai pasangan muda yang menikah dan bertukar peran dalam pernikahan, berbeda dengan standar sosial kehidupan di India. Maksudnya, sang istri yang biasanya tinggal dan mengurus rumah, kali ini justru yang mengejar karir. Sementara sang suami, mengurus rumah dan menjadi bapak rumah tangga. Film ini menceritakan pertemuan mereka, alasan kesibukan mereka, alasan di balik Kabir yang memang bercita-cita menjadi bapak rumah tangga (sambil mendukung karir sang istri) sementara Kia bekerja kantoran dan sangat mencintai karirnya. Konflik bermula ketika  Kabir menjadi terkenal dan sibuk dengan kegiatannya, muncul rasa iri dari diri Kia atas pencapaian sang suami.

Buat saya pribadi, film ini cukup keren, walaupun ya itu tadi, sedikit bertentangan dengan norma pada umumnya, dan ungkapan kalau wanita tidak perlu mengejar karir terlalu tinggi toh setelah menikah hanya akan mengurus rumah tangga. Film ini nunjukkin tentang kesetaraan gender, baik pria maupun wanita bisa sukses di bidangnya masing-masing. Kedua peran dalam rumah tangga (siapa yang mencari nafkah dan siapa yang mengurus rumah) itu sama-sama penting, dan dibutuhkan support satu sama lain agar semuanya berjalan baik. Film wajib nonton sih buat siapapun yang suka film India, atau masih skeptis tentang kesetaraan gender dan ungkapan "udah deh, cewek itu kodratnya ngurus rumah aja kalau udah nikah!"


3. Film : Yeh Jawaani Hei Dewaani 

Film Bollywood ke 3 yang mau saya rekomendasiin kali ini juga pernah saya tulis sebelumnya, bisa di klik di atas ya yang belum baca. Monggo...

Fun fact, Ranbir Kapoor dan Deepika Padukone pernah pacaran sebelum film ini ada. Jadi semacam reunian sama mantan sambil main film. But anyway, their chemistry was great on this movie! Film ini adalah paket lengkap bercerita tentang persahabatan, keluarga, percintaan dan sedikit komedi. Kalau kamu pernah jatuh cinta sama sahabatmu sendiri, film ini mungkin cocok buatmu. Saya nemu artikel fakta yang film ini ajarkan tentang cinta, persahabatan dan kehidupan, kalian bisa baca di sini.

Bercerita tentang hubungan antara Naina (Deepika Padukone) dan Bunny/Kabir (Ranbir Kapoor) yang bertemu saat melakukan trip bareng bersama teman-teman Bunny saat berlibur. Tak disangka perjalanan itu membawa cerita dan membuat mereka bersahabat. Melanjutkan hidup masing-masing setelah trip berakhir, dan mereka bertemu kembali saat salah satu di antara mereka menikah.

Film ini bakal bikin kamu kangen temen-temen lama. Feeling nostalgic nya dapet banget. Kayak saya tadi bilang, paket lengkap. Siap-siap di bawa baper, kangen, haru dan happy di akhir cerita. Psst, lagu-lagu nya juga asik kok di dengar berulang-ulang. Baca review yang pernah saya tulis di sini.

4. Buku : Lala Bohang - The Book of Forbidden Feelings 


Ada yang lagi patah hati gak? Saya mau nunjukkin nih buku puisi dalam bahasa Inggris yang oke banget buat kamu yang lagi patah hati. Percaya deh, abis baca buku ini hati kamu bakalan berasa hancur lebur jadi pasir, tapi habis itu ngerasa jauh lebih lega. Saya bisa bilang, buku ini salah satu yang terbaik untuk memporak-porandakan hati. Ada banyak ilustrasi yang gak sepenuhnya saya mengerti, tapi tulisannya dibuat sedetail mungkin, dengan bahasa yang mudah dimengerti.

Wah gila sih, saya gak ngerti lagi gimana caranya sebuah buku bisa bikin perasaan jungkir balik. Lala Bohang menjelaskan perasaan kita dengan detail yang mengagumkan. Setiap sisi di bahas, dan bikin kita bilang atau paling gak ngebatin, "Wah ini asli sih bener banget" atau "Wah nangis nih bentar lagi..."

Kalaupun kamu gak lagi patah hati, buku ini wajib banget jadi koleksian sih. Siapa tau ada yang butuh, tinggal di sodorin. Saya juga udah pernah nulis review nya, di sini. This one is the must have book for your heart, my dear. 

5. Buku & (soon to be) on cinema : Ika Natassa - Antologi Rasa

 

Okay last book that I want to recommend to you to read, on this post. Antologi Rasa dari Ika Natassa. Belum pernah dengar atau belum pernah baca? Kemana aja, hey! Novel yang satu ini keren banget (ya iyalah, kalau gak keren gak akan saya rekomendasikan juga), bercerita tentang dilema persahabatan sekaligus percintaan antara Harris - Keara - Rully - Denise. Kalau kamu pikir cinta segitiga udah rumit, ini segi 4. Harris, si playboy kelas kakap Jakarta yang diam-diam lalu terang-terangan jatuh cinta pada sahabatnya sendiri Keara. Dimana Keara memendam perasaan cintanya pada sahabatnya, Rully, sementara pria itu diam-diam mencintai Denise walaupun Denise sudah milik pria lain. Voila, ribet! Tapi Ika sukses menjabarkan perasaan masing-masing karakter secara jelas, tanpa tumpang tindih satu sama lain. 

Di buku ini juga kamu bakal kecanduan sama quotes-quotes yang keluar dari setiap karakater. Jago banget ka Ika berperan sebagai setiap karakter, dan membuat mereka terasa hidup. I love this book that much, you know. It reminds me of my own-personal story, since I love my best friend too (oppss!). So, yeah, I can relate with the story. 

Siap-siap baper dan susah move on setelah baca buku yang satu ini. Dan siap-siap baper di bioskop karena Ika Natassa siap membawa buku ini ke layar lebar di 14 Februari 2019!!! Argghhh, I really can't wait to see these characters finally come alive on cinema! Ini bukan pertama kalinya buku Ika Natassa mampir ke bioskop, karena kemaren buku Critical Eleven sudah duluan, dan sukses nyihir banyak penonton dan pecinta bukunya terhanyut dalam cerita dan New York. Saya jamin, film yang di adaptasi dari buku Ika kali ini, Antologi Rasa juga akan menyihir team Harris - Keara - Rully sih.. 
Yang belum baca, monggo baca dulu bukunya, jangan beli yang bajakan. Sambil kita menanti filmnya rilis 2 bulan lagi. 

"If you make a gir laugh, she likes you. 
But if you make her cry, she loves you" 
- Harris - 

"I know I deserve better. But my fvcked heart and mind keep telling me that I don't want better"
- Keara - 

"What if a man that you love, you find a best friend instead of a lover?" 
- Keara - 

"The more you make me suffer, the more I find I love you"
- Harris - 

"Karena kecanggungan tidak pernah ada di antara dua orang yang tidak ada apa-apanya. 
So, maybe there's something between us?" 
- Antologi Rasa -

                        

Share dong favorite kamu yang mana? Boleh share juga tentang buku atau pun film favorite mu, siapa tau saya belum nonton/baca..
See you on the next post!

These complete my bag!

Tuesday, November 27, 2018
Day 8 di target #BPN30DayChallenge2018 nya Blogger Perempuan!

edited on canva.com
Buat cewek atau perempuan atau wanita, pergi kemana-mana harus banget bawa tas. Selain sebagai aksesoris untuk bergaya, fungsi tas juga sebagai space tambahan untuk bawa segala macam yang di perlukan ketika berpergian. Makanya banyak orang yang suka bawa tas yang cukup besar untuk memuat barang yang lebih banyak, sementara setengahnya mungkin hanya membawa barang seperlunya. Tapi ada juga sih yang malah gak bawa apa-apa kalau pergi, sesimpel bawa ponsel dan kartu atm di belakangnya. Secara sekarang kemana-mana kita hanya perlu membayar dengan uang elektronik untuk memudahkan kita bertransaksi. Tapi kali ini saya gak akan bahas kemudahan bertransaksi secara online walaupun tanpa bawa dompet sih... Kali ini saya mau ngebeberin ada apa sih di tas yang selalu saya pakai sehari-hari?

hanya ilustrasi. taken from unsplash
Jujurnya, saya tipe yang selalu bawa tas kemana-mana. Bahkan sesimpel pergi ke mall sebelah untuk beli makanan harian. Ukuran tas nya gak besar kok, tas yang besar hanya bikin saya ingin bawa lebih banyak barang yang bahkan saya gak perluin dan bisa bikin leher mudah lelah juga. Makanya ukuran tas saya ini udah pas banget, saya udah pake beberapa tahun karena masih awet juga. Tas ini juga udah jalan-jalan lintas negara karena empunya paling malas tukar tas. Hehehe.

Nah, sekarang yuk intip isi tas minimalis saya :
1. Dompet beserta isinya. Dompet udah pasti gak boleh ketinggalan sih buat saya. Karena penting banget memuat segala macam kartu atm, kartu kredit, kartu member ini itu, kartu SIM, KTP sampai kartu nama pribadi. Ini penting, siapa tahu terjadi apa-apa pada saya, makanya dompet biasanya gak pernah saya tinggal atau saya pindahkan. Ukurannya yang besar juga pastinya paling kerasa banget kalau hilang atau tertinggal. Isi dompet saya juga ada koin rupiah, koin yen dan singapore dolar. Saya juga ternyata masih punya selembar uang 10 dollar singapore, sisa perjalanan terakhir. Katanya, kalau kita menyimpan sejumlah uang lembaran negara lain, ada keyakinan kalau kita akan segera mengunjungi tempat itu lagi. Percaya atau gak sih, toh saya masih tetap menyimpannya. Saya juga menyimpan foto pribadi di dompet. Eh iya juga, toh dari dulu saya gak pernah taruh foto pacar atau gebetan sekalipun, entah kenapa. Selalu foto pribadi. Mungkin karena saya lebih cinta diri sendiri dari pada pacar (saat punya).

2. Earphone + ponsel + kunci mobil. 3 barang ini juga semacam nyawa ke dua setelah dompet di tas kecil saya. Ponsel sih udah pasti, sebagai alat komunikasi dan pengusir jenuh, oh jangan lupa juga earphone sebagai pelengkap untuk menghalau gangguan dari luar. Kalau lagi nulis, alat ini nih yang harus banget di bawa biar gak mudah ke ganggu. Semantara kunci mobil, buat saya juga udah wajib banget ada di tas. Jadi kalau ada apa-apa gak sibuk nyari dan panik kunci mobil hilang kemana.

3. Parfum + hand sanitizer. Okay, saya tahu dua barang ini gak berhubungan satu sama lainnya. Tapi saya paling gak bisa kehilangan ke duanya. Nope, saya bukan yang anti bakteri sama sekali, tapi rasanya gak lengkap rasanya kalau gak bawa. Kayak kita tau, bakteri itu ada dimana-mana, dari semua barang yang paling kotor sekalipun, pasti ada yang lebih kotor. Makanya sebotol hand sanitizer semprot ini udah pasti harus ada di tas. Kita gak akan pernah tau kapan kita butuh semprot tangan supaya higienis kan? Parfum saya ini sebenarnya berfungsi 2 kali lipat dari parfum biasa. Kadang kalau udara di mobil kurang sedap, suka saya semprot sedikit dekat blower ac supaya wangi nya lebih baik. Dan gak ada yang bisa ngalahin saya wangi harum dan tahan lamanya The Body Shop White Musk. Udah pasti pilihan pertama saya deh untuk parfum. So far masih belum ada yang ngalahin!

4. Lipbalm + Lipstick + Liptint. Dari 3 barang ini, sebenarnya lipbalm yang saya gak pernah lupa pake sih. Secara bibir saya kering, dan hobi saya untuk ngelupasin lapisan bibir kadang bikin itu jadi lebih kering lagi. Makanya harus selalu lembab. Dan lipstik ampuh banget untuk membuat wajah kuyu dan kusam jadi lebih segar dan lebih berwarna sehat. Biasaya lipstik mate saya gunakan di atas lipbalm, jadi hasilnya gak terlalu kering. Kadang kalau gak mau pakai lipstik yang keseringan bikin kering, saya pilih liptint. Nah liptint juga bisa bantu jadi blush on dan eye shadow lho kalau kepepet gak sempet dandan, atau gak bawa make up kit tapi mau kelihatan rona segar secara instan. Tinggal ambil sedikit, terus di pulas ke area pipi lalu di blending. Voila! Sehat merona deh!

5. Ikat rambut. Terakhir. Okay ini bukan barang terakhir yang bisa kamu termuin di tas saya sih, tapi ini barang ke 5 terpenting yang bisa kamu temukan di dalam tas saya. Wajib banget bawa ikat rambut walaupun gak selalu saya pake. Kadang terlalu lama rambut di ikat bisa membuat kepala sakit karena rambut yang ketarik. Makanya saya jarang-jarang pakai, tapi tetap wajib hukumnya buat ada di dalam tas.

Sepertinya, saya termasuk orang yang lebih baik ada tersedia dari pada harus panik nyari ketika membutuhkan. Nah, gimana dengan kamu sendiri, barang apa yang wajib kudu hukumnya buat ada di dalam tas? Share ya cerita kamu di bawah ini..
See you on the next post!

5 Fakta Fienna

Sunday, November 25, 2018
Yihaaa!!
Hari ke 6 dari #BPN30DayChallenge2018 nya Blogger Perempuan kali ini tema nya nulis 5 hal tentang diri sendiri. Mudah? Justru sedikit sulit buat saya. Kalau disuruh cerita tentang diri sendiri, biasanya saya cuma nulis pencinta kucing, suka baca, suka jalan, lebih suka teh dari pada kopi dan suka manis. Tapi fakta yang seperti itu rasanya terlalu umum gak sih? Banyak banget di antara kita suka kucing. Kenapa juga gak suka, kucing itu lucu dan menggemaskan, favorit saya yang berbulu hitam seperti Gwen dan saya percaya kucing hitam itu pembawa keberuntungan. Lalu dengan suka baca. Fakta yang ini sepertinya hampir setengah isi bumi juga suka membaca. Apalagi dengan buku adalah jendela dunia. Masih terlalu umum untuk diceritakan. Terus, fakta apa sih yang orang gak banyak tau tentang seorang saya, Fienna Nurhadi?

ENFP tipe T 
Ada yang pernah dengar tentang karakter orang itu terbagi dalam beberapa hal. Kita bisa dibedain dari zodiak, golongan darah, bahkan personalitas. Nah, kamu bisa tahu penjelasan tentang diri kamu lebih dalam dan lebih jelas dengan isi pertanyaan di 16personalities.com.  

16personalities.com
Menurut website tersebut, saya termasuk ke kategori Diplomat dengan personalita yang Campaigner. Lebih detail lagi... Saya ternyata 57% extravert yang artinya lebih memilih kegiatan dalam bentuk group dan lebih bersemangat dalam interaksi sosial. Saya tipe orang yang lebih antusias dalam beberapa hal daripada mereka yang introvert. Itu kalau dari bagaimana saya berada di lingkungan sekitar. Saya punya 73% intuitive dalam hal energi. Katanya orang-orang dengan angka intuisi yang besar itu sangat imaginative, berpikiran terbuka dan penasaran. Saya lebih senang dengan sesuatu yang baru dari pada yang selalu stabil (intinya saya mudah bosan dengan sesuatu yang rutin) dan fokus pada sesuatu yang tersembunyi juga kemungkinan yang akan terjadi di masa datang. Saya berada di 61% feelings dalam hal sesuatu yang berbau emosional. Lebih sensitive dan mudah mengekspresikan emosi. Dalam kategori tactic, saya dapat 83% prospecting yang artinya sangat baik dalam improvisasi dan menemukan kesempatan. Terakhir, dalam kategori identity, saya ada di posisi 69% turbulent yang berarti lebih sadar diri dan mudah stress.

Kalau dibaca lebih detail ke semua isi penjelasannya (website ini akan kirim email setelah kamu menyelesaikan semua pertanyaan tentang diri kamu, lengkap dengan semua hasilnya) sih kurang lebih benar dan saya lebih percaya dengan yang ini dari pada zodiak, karena lebih spesifik. Kalau zodiak, saya adalah Ariesian yang tipe garis keras. Hehehe. Tipe yang disenggol dikit cerita senovel. Gak percaya? Sila tanya teman-teman saya!

I play OK Cupid & Tinder too! No biggie!
Buat yang gak tau, nih saya kasih tau. Saya main juga lho di applikasi pencari teman Ok Cupid dan Tinder, bahkan dari 2014 lalu. Gak usah malu lah, toh saya yakin kalian juga pernah coba. Saya banyak ketemu berbagai jenis cowok/pria/laki-laki dari 2 aplikasi ini. Dari yang rese, baik, asik, cakep di depan tapi belakang (maaf) brengsek, sampe ke yang jadi sahabat baik. Aplikasi ini emang semacam biro jodoh sih, kalau kita cukup beruntung.

Jujur, awal main ini karena pengen cari pacar sekalian nulis artikel tentang trend online dating dari aplikasi. Tapi lama kelamaan, malah main hanya karena bosan. Bertahun-tahun main, saya sudah punya segudang cerita tentang orang-orang yang saya temuin dari aplikasi ini, dari yang hanya chat sekali dua kali, ke yang sampe meet-up, ke yang jadi pacar, ada yang cuma sebatas dekat dan ttm-an, atau bahkan yang masih akrab sampe sekarang. Bisa jadi novel sendiri kayaknya saking banyaknya. Walaupun saya akui, Ok Cupid dan Tinder punya karakter yang berbeda, dan keduanya lebih asik di awal-awal dulu dari pada sekarang. Dan percaya lah, teman saya bilang, saya termasuk master dalam hal ini karena pemain lama sampai bisa baca karakter orang hanya dari cara mereka menyapa.

Saya punya dua saran dasar tapi penting untuk kamu. Isi my summary self dengan cerita hal menarik tentang dirimu (tolong jangan isi dengan 'I am a simple person' karena gak ada orang di dunia ini yang benar-benar simple, itu cuma menunjukkan kamu pemalas dan tidak benar-benar tertarik berkenalan). Dan mulailah obrolan tanpa 'Hi! How are you? Where do you live?' karena semua orang menggunakan kalimat yang sama. Coba untuk lebih menonjol dan menarik perhatian. Kamu bisa mulai dengan sesuatu yang lebih spesifik seperti... 'Hey, Okcupid says that we match. So, what's next?'

A year of Volunteering
Lagi-lagi, kalau ada yang pernah baca blog saya tahun ini, pasti tau kalau saya akhirnya memilih untuk resign di Januari kemarin. Sampai postingan ini turun, saya belum melamar pekerjaan (kantoran) lagi. Tenang, saya punya alasan yang menurut saya cukup penting dan masuk akal.

Sebenarnya sudah dari tahun lalu saya pertama kali terjun di dunia relawan/volunteer. Tapi baru benar-benar jatuh cinta dan menemukan kalau ini adalah dunia yang saya ingin jalani untuk waktu yang lama justru setelah resign. Kenapa harus setelah resign? Karena pas kerja ngerasa gak punya tenaga lebih untuk ikutan event ini itu hehehe. Makanya abis resign akhirnya ngerasa sebebas merpati. Sampai hari ini saya udah ikut lebih dari 7 event sepertinya, termasuk yang paling besar dan paling lama apalagi kalau bukan Asian Games Opening & Closing Ceremonies 2018 kemarin. Bangga nya luar biasa banget. Senangnya gak terkalahkan dengan apapun.

Dengan ikutan jadi volunteer, beneran ngebuka jalur buat ketemu orang banyak banget. Pengalaman yang gak bisa ditukar dengan uang berapa pun. Teman-teman baru dan pastinya cerita baru. Dan ternyata saya jatuh cinta sama dunia event. Makanya banyak dari acara volunteeran yang saya ikuti lebih ke event dari pada kegiatan regular. Nah, untuk sekarang, saya lagi volunteeran di Museum Macan untuk pameran Lee Ming Wei : The Mending Project. Paling tidak untuk tahun ini saya fokus di belajar hal baru tentang dunia volunteer dan bagian belakang layar event. Siapa tahu, kita bisa ketemu di event selanjutnya!

Stress? Let's Drive Away! 
Buat beberapa orang, nyetir di ibu kota itu justru hal yang di hindari. Kadang saya pun begitu, tapi kebanyakan saya justru lebih enjoy. Saat saya stress atau jenuh, hal pertama yang saya ambil ya kunci mobil lalu nyetir. Kemana? Kemana aja, dari cuma beli bubble tea ke mall sebelah sampai sengaja nyetir sendirian ke luar kota, Bandung favorite saya.  

Entah sejak kapan saya ngerasa kalau justru pas nyetir adalah saat dimana saya bisa lebih mikir soal ini itu. Dari pada cuma bengong duduk dalam diam. Ketika nyetir dan mendengarkan musik, bahkan kadang sampai nyanyi sendiri, saya ngerasa lebih tenang. Selain nulis, nyetir itu semacam stress release untuk saya. Ada juga gak yang ngerasa begitu?

Loves Random Q&A for starting Conversation!
Ada yang pernah tanya, gimana sih cara mulai obrolan yang efektif sama seorang Aries? Hm.. Sudah pernah coba ngelempar pertanyaan random? Saya termasuk yang gampang sekali bosan. Jadi kalau kamu ngajak saya ngobrol dengan pertanyaan dasar seperti "Hai! Lagi ngapain? Lagi di mana? Udah ngapain aja hari ini? Udah makan?" yakinlah, gak akan saya gubris. Kecuali saya beneran lagi bosen banget. Jawaban saya pasti "I'm not a pig, so stop asking me have i eat yet! I'm so busy with my life and what i'm doing is none of your business!". No. ini gak ada hubungannya sama jutek, judes, galak atau apapun. Semudah saya mau bilang kalau pertanyaan kamu terlalu dasar dan bikin saya jengah, tapi saya jawabnya dalam bahasa sarkastik khas saya.

Jadi, coba lah dengan bertanya sesuatu yang acak. Semakin aneh dan semakin acak, obrolan kita nantinya bisa semakin seru. Kalau gak ada ide mau tanya apa, kamu bisa cari di google : 100 random questions to ask strangers! walaupun saya gak rekomendasiin sih. Soalnya, masa sih segitu mentoknya buat nanya aja.. Yang penting pertanyaannya gak template deh. Kalau kamu bisa nanya sesuatu yang random dan dapat jawabannya, kamu bisa lebih tau tentang saya yang mungkin gak semua orang tau jawabannya. Menarik bukan?

Jadi, udah tau mau nanya apa tentang saya? Ini baru 5 fakta lho, kamu bisa tanya lebih banyak kalau kamu kasih komen di kolom bawah. Yuk, tanya-tanya!
See you on the next post!

Aplikasi buat para Jomblo!

Saturday, November 24, 2018
I started lost count, which day is it today? Ah yes, Day 5 nya #BPN30DayChallenge2018 bareng Blogger Perempuan!


Sebenarnya diminta untuk bahas sosial media. Cukup bingung mau nulis apa, karena tema sosial media itu luas banget. Dari mau bahas soal jadi Influencer, terus youtuber sampai ke blogger tetap ngerasa kurang pas untuk tulisan hari ke 5 target #BPN30DayChallenge2018 kali ini. Tapi akhirnya saya nemuin satu yang saya ngerasa cukup kenal baik, karena saya salah satu penggunanya. Aplikasi Dating Online, apalagi kalau bukan Tinder vs OkCupid! 

Dari beberapa tahun lalu, di Indonesia mulai merajalela aplikasi sosial media seperti Facebook, Twitter dan Instagram. Pengguna dan penggunaannya pun mulai beragam. Dari yang berteman, berjualan, memberi info barang dan jasa hingga mencari jodoh. Karena semakin kesini, semakin banyak orang yang menggantungkan nasib asmaranya pada kecanggihan teknologi dan dunia maya. Gak usah jauh-jauh ke nasib perjodohan, percaya atau gak, masih banyak kok dari kita yang bahkan gak punya cukup waktu untuk keluar dan bertemu dengan orang baru. Gak heran kenapa, aplikasi online dating dan pencari teman seperti Tinder dan OKC bisa laku kayak kacang goreng.

Di indonesia, karena pemakaian internet dalam kehidupan sehari-hari dan smartphone, bikin kebiasaan kita untuk berinteraksi sosial makin bergeser dari cara konvensional ke cara baru yang lebih simple. Sesimple cara kita bertemu dengan orang baru. Makin banyak pilihan buat sebagian besar orang-orang yang gak punya waktu buat bertemu orang baru dengan cara bertatap muka. Internet menyajikan segalanya. Salah satunya lewat sosial media.

Seberapa sering kita log in dan sibuk dengan dunia sosial media dalam sehari? Sebut saja, dari kita bangun tidur, saat kita berangkat ke kantor, di sela-sela obrolan makan siang, atau bahkan saat menunggu waktu pulang kantor. Selama ponsel ada di tangan, pasti ada waktu yang kita habiskan untuk buka sosial media.

Ada yang pernah dengar soal cari teman dan pacar dari sosial media? Pasti banyak, pasti juga udah ada yang berhasil kan? sosial media yang satu ini menawarkan 2 pengalaman yang berbeda, tapi boleh juga buat di coba, terutama untuk kalian yang sulit menemukan waktu untuk berkenalan dengan orang baru. Ya kali, masa ketemu dengan orang baru aja bisa se sulit itu sih? Beberapa dari kita mungkin tidak punya banyak teman yang bisa mengenalkan orang baru, jadi 2 aplikasi ini bisa jadi pilihan, selama kita bisa bijak menyikapinya.

Kedua aplikasi ini berbasis di Amerika, online secara mendunia dan punya pengguna yang banyak banget. Menawarkan 2 fungsi yang berbeda walaupun tujuannya sama, membuat keduanya biasa di unduh dan dimainkan bersamaan. Makanya gak heran kalau kita beruntung, bisa menemukan 1 orang yang sama di kedua aplikasi ini.


Apa sih yang bikin beda antara OkCupid dan Tinder? Bukannya keduanya sama aja? 
Based on wikipedia, 2 aplikasi sosial media ini punya perbedaan yang menurut saya cukup signifikan dari hasilnya ya. Tinder lebih ke easy to find from your surrounding, based on your availibility, your location dan penampilan, dengan sistem swipe left and right. Fitur tambahan berupa Tinder gold sebagai fitur premium, agar para member bisa punya benefit melihat siapa saja yang menyukai mereka sementara OKC nawarin hal yang sedikit lebih serius.
OKC adalah aplikasi yang berbasis di amerika, online dating, pertemanan dan social networking website yang punya fitur multiple choices questions untuk memberikan member mereka match.

Saya sendiri pengguna lama kedua aplikasi ini. Setelah pakai sekian tahun, saya bisa ngerasain perbedaan yang ketara dari dari keduanya. Cari pacar baru? Baik OkCupid dan Tinder bisa membentu. Cari teman baru? Saya lebih sarankan OKC karena lebih unggul. Kenapa? Okc punya fitur yang membuat kita bisa mengenal karakter orang-orang yang akan kamu ajak chat, itu benefitnya. Jadi jangan terlalu percaya dengan my summary self  “I am a simple person”, because that doesn’t exist.

Dengan tahu jawaban-jawaban seseorang lewat profilenya, akan lebih mudah untuk kita mencari bahan obrolan, ngerasa lebih secure saat ketemu (walaupun ini gak jaminan sih), dan jujurnya saya sih ngerasa kalo kenalan dengan mereka yang dari OKC, saya bisa punya obrolan yang panjang dan menyenangkan daripada orang-orang yang saya kenal dari Tinder. Rasanya juga di OKC lebih banyak orang-orang yang memang niat kenalan dan mengenal si target lebih jauh, mereka gak segan untuk menjawab pertanyaan dengan lebih detail tentang diri mereka sendiri, dan itu membuat saya enjoy banget ngebacanya. Seolah di kasih contekan secara singkat tentang orang tersebut. Ini nih salah satu nilai plus dari OKC.

Sementara Tinder menawarkan hal yang lebih mudah. Semudah lihat orang sekitar, suka dari penampilan lalu swipe kanan, kalau sama-sama match baru bisa chat. Cocok buat kamu yang gak mau buang-buang waktu dan mencari hanya dari sekitaran kamu saja (kecuali kamu pengguna premium, kamu bisa cari yang lebih jauhan). Menurut saya, Tinder cocok lah buat cari-cari teman di kala bosan, dan buat kamu yang gak terlalu nganggep serius untuk ketemu orang baru.

Saya sempat tanya beberapa teman tentang kedua aplikasi ini. Mereka setuju tentang beberapa hal di atas. Jadi kesimpulan saya, untuk kalian yang mungkin lagi single dan ingin cari pacar jangka pendek kalian bisa cek sekitaran lewat Tinder atau OKC dengan jangkauan lebih jauh. Keduanya sama-sama menyenangkan. Mau cari teman ngobrol baru tapi gak mau ribet, Tinder bisa jadi pilihan. Tapi kalau kamu mengharapkan kualitas pertemanan yang lebih baik dengan obrolan yang lebih lama dan menyenangkan, wajib banget coba lewat OKC. Terbukti, saya ketemu beberapa teman baru dari kedua aplikasi ini, dan kita udah berteman lebih dari 4 tahun! Tergantung pilihan masing-masing ya. Coba pengalaman baru kan gak ada salahnya juga! 

See you on the next post!

A Letter To All The Boys I've Loved

Friday, November 23, 2018
Image from unsplash.com
Day 4! 
Sebenarnya tema hari ke 4 kali ini dari tantangan #BPN30DayChallenge2018 nya Blogger Perempuan adalah alasan kenapa bergabung dengan Blogger Perempuan Network. Tapi kali ini saya memilih tema alternatifnya, tentang menulis surat untuk seseorang. Nah, saya sebenarnya selalu menulis surat untuk dia atau mereka, tapi gak pernah benar-benar ngirim juga sih. Lebih ke alasan pribadi. Makanya, kali ini saya beraniin buat nulis lagi. Buat siapa ya kira-kira? Coba tebak.. 

Dear you the first, 
Somehow I knew why we were never works together. I was there with you, and all you ever think was just how to over top my stories and compete with me. You always walk in front of me when you supposed to walk with me. I don't know why you always see me ans your competition, not a partner. And yes, after you see your friend beat you down, you run and make the whole things like a championship. Who gets the better one, with the bigger number as a winner. Let's just try be honest, we were such a messed up two persons back then. We were selfish and immature little creature. Those years together, still can't keep you stay with me. But I know better, my decision to leave you was a good thing for both of us. Just so you know, I don't hate you, I just don't see us together. Even now. 
Dear you the second, 
Hm... All I can say now just, thank you dear. With you, I learned things that I've probably would never discover before. Not all of them were rainbow fun, happy and full of smiles. But I can say that I don't regret met you or shed a tears for you, although maybe it was just for a short period of time. I just regret one thing, that I left you too early. We might not end up together, but I could see that we might have some more fun if we stick together. You teach me how to embrace my weirdness and teach me how to be brave. With you was an adventure, that I want to repeat if I could. I wasn't planning on us before, but I guess we just happens like that. Like you said, If I brave enough to take risk, I might found you do the right thing, just to try make my life more colorful. Well dear, you just did. 

Dear you the third, 
I don't know how to begin this. This part is one of the reason why I want to write this letter in the first place. There's few things that I wish I could say to you face to face, without crying. Yes, my feeling to you are really that deep. 

Honestly, you are my first love, after my Dad, ofc. You are the first person I could think of for sharing something beautiful or scary that happened to my day. I shared everything mine, with you. My mind, my heart, my passion, even my friendship. Could be the first person I called for almost anything. You were on my number 1 speed dial. You stupid little dream of me. 

But then, all I remember is the way you left, on this deserted lonely island. Those years spending time together, still can't make you know me best. All those stupid, shitty years, I wish you could be mine. With those Yin-Yang stories with a night full of stars shining above us. How can I possible remove that from my head? I meant, how if we are actually meant to be? Nobody knows, right? Yeah, since it's nobody, you won't brave enough to stay and find out. I know, you always like something new that shines blind your eyes. From the beginning, I know I might can't compete with that. 

But I know, I should say thanks to you too. 
Thank you for doubting me. 
Thank you for not see my worth now. 
Thank you for leaving me behind, without even fight to make it all better for me, for us. 
Thank you for all the laugh, those times, those nights, and finally those tears. 
Someday you will remember me, and you regret this, that you left me. 
Someday you will see that I feel grateful that you left me and set me free. 

Thank you for all of you... 

See you on the next post!

Saatnya Personal Branding

Thursday, November 22, 2018

image by unsplash.com

Day 3, yes!!!

Mumpung mood lagi oke, ayo nulis lagi. Day 3 ini Blogger Perempuan ngasih challenge buat kita nulis tentang Kenapa Memilih Nama Blog yang Sekarang Digunakan? Hm.. Setiap nama itu punya asal-usul yang panjang, pastinya. Dari milih nama anak, nama produk bahkan sampai nama blog sekalipun. Dan saya tentunya punya alasan khusus kenapa akhirnya saya memilih nama yang sekarang saya gunakan untuk blog pribadi ini, dan ada cerita panjang di belakangnya..

Sebenarnya, blog ini bukan blog pertama yang saya buat (saya pernah cerita ini sebelumnya). Untuk nama blog-blog sebelumnya, jujurnya gak ada yang saya inget. Blog ini pun nama awalnya adalah cerita si peri hutan. Saya menamakan diri saya sebagai peri hutan yang sedang merantau di hutan antah berantah bernama Malaysia. Iya, ini efek senang membaca cerita fantasi. Saya membuat blog ini karena rasa kesepian dan rasa kangen akan rumah, Indonesia, ketika kuliah jauh. Rasa kesepian itu emang gak enak banget, makanya menulis jadi salah satu obatnya.

Tapi tahun berlalu, dan setelah lulus saya harus kembali ke Indonesia. Saat itu udah mulai jarang nulis. Saya gak pernah hapus isi tulisan di blog ini, paling hanya ada beberapa penyeseuaian aja. Lambat laun nama cerita si peri hutan kayaknya udah gak cocok lagi untuk saya pribadi, makanya saya mulai mencari nama lain untuk dipakai. Saya lupa tepatnya kapan akhirnya saya memilih nama sendiri untuk jadi nama blog ini. Alasannya apalagi kalau bukan untuk branding diri sendiri.

Saar di Malaysia dulu, saya selalu memperkenalkan diri kepada orang lain dengan nama Fienna Nurhadi. Fienna berasal dari nama depan saya (kependekan dari Arfienna), sementara Nurhadi adalah nama belakang Ayah dan nama mendiang Opa saya. Banyak dari sepupu-sepupu saya saat itu memakai nama Nurhadi di belakang nama mereka, untuk menghormati Opa dan keluarga kami juga. Buat saya, setiap orang pasti punya nama panggil, nama alias atau bahkan nama panggung yang mereka perkenalkan kepada publik, dan buat saya nama itu ya Fienna Nurhadi.

Banyak juga toh penulis-penulis atau blogger yang menggunakan nama pribadi sebagai nama blog nya. Sehingga orang jadi lebih mudah mengenal kita. Beruntungnya, nama ini belum ada yang pakai saat saya mendaftar. Makanya, kalau kamu ketik 'Fienna Nurhadi' di Google Search, udah pasti muncul paling atas halaman pertama. Sampai ada teman yang tanya saya bayar berapa untuk bisa dapet di halaman pertama kayak begitu. Hahaha. Ini gak ada banyak apa-apa, dari awal nya juga sudah begini. Makanya, saya gak mau banget ngelepas alamat blog ini. Nah personal branding gak hanya dari nama blog aja, tapi itu juga merembet ke alamat email, sampai ke id sosial media yang saya punya (Instagram, Twitter, Youtube, Facebook Page).


Buat saya pribadi sih, personal branding itu penting banget. Udah saatnya kita mulai ngebangun personal branding. Ada beberapa keuntungan kenapa kita harus punya personal branding :
  • Meningkatkan kepercayaan diri sendiri
  • Sebagai alat pembeda diri kita dengan orang lain
  • Menambah value diri di mata orang lain
  • Untuk memperluas jaringan dan koneksi 
  • Orang lain lebih mudah mengenal kita 
Yuk, saatnya mulai membangun personal branding sendiri!
See you on the next post!

Life Style Blog for Life!

Wednesday, November 21, 2018
Okay okay, sebelumnya mau minta maaf dulu karena postingan day 2 buat goal #BPN30DayChallenge2018 nya mundur beberapa hari karena lagi super ribet banget di rumah, dan gak nemu waktu maupun mood yang sesuai buat nulis (alesaaannn). Tapi ini lagi di kejar kok, dengan kekuatan super ngebut!

image from unsplash.com
Untuk day 2 kemarin, Blogger Perempuan ngasih tema kita memilih tema apa biasanya untuk di tulis dalam blog. Kalau saya pribadi sih sebenernya lebih suka nulis tentang lifestyle. Life style artinya kan luas. Bisa tentang hobi, tentang keseharian, tentang cerita-cerita, bahkan tentang artikel yang menyangkut lingkungan sekitar. Makanya kalau kalian ada yang pernah baca blog saya, kalian bisa nemuin tulisan yang beragam. Walaupun pada awalnya saya nulis tentang puisi-puisi dalam bahasa Inggris yang di tujukan untuk si gebetan tersayang, tapi pada saat berjalan malah ke hal-hal yang saya temui. Malah saya hampir gak pernah nulis tentang puisi lagi, bukan karena saya tidak minat lagi, tapi ngerasa tema lifestyle yang saya pilih sekarang sudah sesuai dengan pribadi saya.

Nah, kali itu saya pernah menulis tentang Trend Online Dating Apps sampai ke Do and Don't nya.. Buat saya menulis artikel seperti itu seru sekali, karena saya harus alami sendiri. Artikel itu saya buat di tahun 2015, setelah beberapa bulan saya unduh applikasi Tinder dan Ok Cupid. Dulu, kedua applikasi ini masih cukup menyenangkan dengan pengguna yang masih lebih niat dari pada sekarang. Untuk para pemain baru, kamu bisa cek artikel saya tentang applikasi tersebut di sini.

Pernah juga saya menulis tentang rangkuman perjalanan saya ke Jepang di tahun 2015. Sharing pengalaman traveling adalah salah satu dari banyaknya jenis artikel yang bisa di tulis untuk tema life style, walaupun banyak juga sih blog yang spesifik menulis tentang serba serbi perjalanan saja. Tapi berhubung saya jarang melakukan perjalanan jarak jauh seperti itu, maka saya hanya menulis ketika saya berpergian saja.

Di lain waktu saya sempat menulis tentang DIY Project yang iseng-iseng saya buat. Kenapa DIY masuk ke tema life style yang saya pilih? Karena DIY yang saya kerjakan adalah bagian dari hobi di kala senggang. Hobi itu bagian dari life style kan? Nah sharing tentang tutorialnya adalah bagian paling menariknya.

Sebenarnya masih banyak sih jenis tulisan yang bisa kita masukkan dalam tema life style ini. Sepertinya sih apapun yang kita lakukan, bisa jadi life style post. Tergantung dari mana kita melihatnya. So far sih saya belum pernah kehabisan ide buat nulis tentang life style, karena banyak banget. Hanya, mood dan waktu nya saja yang kadang gak ketemu. Hehehe. Semoga ya kedepannya tulisan saya tentang life style bisa lebih banyak dan lebih baik lagi..
See you on the next post!!

Kenapa Ngeblog?

Tuesday, November 20, 2018
Bentar, gini nih karena udah lama gak nulis, inspirasi suka mandek di tengah jalan, bikin saya bingung mau mulai dari mana.

Okay, okay, saya tahu!


Hi semua!
Saya kembali lagi, nulis lagi, ngeblog lagi. Kali ini karena dapet tantangan dari Blogger Perempuan Network untuk akhir tahun. Namanya #BPN30dayChallenge2018. Jadi tiap hari kita harus posting satu tulisan dengan tema yang sudah ditentukan. Pas lihat sekilas ternyata tema nya ringan dan seru, makanya akhirnya mutusin buat ikutan juga. Sekalian ngelatih mood dan rasa ketika nulis masih rajin.

Nah, tema hari pertama, yang sebenarnya akan berakhir kurang dari 1 jam lagi.. "Kenapa Menulis Blog?". Sebenarnya, kalau di antara kalian pernah ada yang mampir ke blog saya ini sebelumnya, saya sudah pernah cerita sih behind the scene kenapa ngeblog... Tapi, gak apa-apa deh kalo saya cerita sekali lagi secara singkat yaa.

Pas SMA dulu, salah satu hobi saya adalah nulis. Tapi belum di blog seperti ini. Masih nulis di buku tulis, pake tangan dan dengan bolpen. Sampe merah-merah jari saya karena keasikan nulis (pasti banyak dari kita pernah ngalamin ini). Saat guru nerangin, saya nulis. Kan duduk di depan, jadi guru pasti nyangkanya saya nyatet pelajaran sekolah. Tapi teman sebangku saya pun tau saya gak segitu merhatiin guru nerangin apa. Yang penting nulis dan nulis terus.

Berawal dari situ akhirnya saya bikin blog. Jujurnya udah lupa banget dulu blog nya namanya apa dan isinya apa. Udah jaman dulu banget. Masih sering blogwalking juga. Yang penting hasrat buat nulis tersampaikan lah, entah ada yang baca atau gak.

Tapi, kalau blog ini berawal ketika saya kuliah di Malaysia tahun 2009 lalu. Namanya masih 'ceritasiperihutan dan masih pake sub domain nya blogspot. Kenapa ngeblog? Jujurnya karena kesepian. Homesick jauh dari rumah, dan gak bisa pulang setiap saat (mesti nunggu libur panjang dulu baru bisa pulang). Akhirnya mulai lah saya nulis blog di sini. Masih inget dulu seneng banget nulis puisi, dalam bahasa Inggris. Gaya? Mungkin. Tapi rasanya gak juga, karena tiap hari juga komunikasi selalu dengan bahasa Inggris.

Dan pernah satu kali, saya nulis puisi dalam bahasa Inggris, ditujukan untuk gebetan saat itu (sekarang mantan pacar) saya di sana, seseorang berkebangsaan Pakistan. Tapi saya gak pernah kasih liat sampai beberapa lama setelah kita putus. Sepertinya postingan-postingan lama masih saya ada di blog ini, kalau ada yang tertarik untuk melihat, silahkan cari di postingan lama.

Saya udah cerita kenapa saya ngeblog. Buat kalian, kenapa sih ngeblog? Tulis cerita versi kalian di bawah ya.. See you on the next post!

Centrum Million Balls, Main Bola & Selfie Sepuasnya!

Monday, October 22, 2018

Halloooo hallooo!! 
2 minggu lalu, saya main ke Bandung lagi. Ini kunjungan lanjutan dari proyek pemulihan patah hati pasca Asian Games 2018 berakhir. Ceritanya saya sempat janji buat jalan-jalan bareng sekitaran Bandung sama sepupu saya, Anjani, sebelum dia kembali ke Tanjung Uban. Makanya, kali ini saya mau cerita tentang kunjungan saya kali ini ke Wisata Selfie Centrum Million Balls Bandung!


Centrum Million Balls Wisata Selfie ini lokasinya berada di Jl. Belitung No 10, Merdeka, daerah Sumur Bandung. Mereka mulai buka dari jam 10 pagi sampai jam 8 malam untuk weekdays, dan buka sejam lebih awal di akhir pekan. Kalau mau puas-puasin main dan foto-foto, lebih baik datang di weekdays, selain lebih sepi, tiket masuknya juga lebih terjangkau.

Tiket masuk untuk keseluruhan wahana ini cuma 50 ribu di weekdays dan 65 ribu di weekends. Apa aja yang di dapetin? Kamu bakalan dapet kunci loker untuk menaruh barang bawaanmu dan sepasang kaos kaki untuk dipakai selama berada di dalam kawasan Centrum Million Balls.


Highlight nya tempat ini apalagi kalau bukan kolam besar berisi jutaan bola plastik berwarna orange ini. Puas-puasin main di dalamnya. Tapi hati-hati kalau bawa barang kecil seperti ponsel ataupun kamera, pastiin selalu ada dalam pengawasanmu, karena barang seperti itu akan sulit sekali dicari kalau gak sengaja hilang.


Kurang sah sih kalo ke tempat kayak gini gak sempetin wefie bareng. Hehehe.


Centrum Million Balls juga terkenal sama tempat-tempat buat selfie. Namanya juga wahana selfie. Di lantai 2 tempat ini ada barisan tempat selfie yang bisa banget kamu coba satu persatu. Pada saat saya kesana, hanya bagian kiri saja yang terbuka, sementara bagian kanan masih dalam renovasi untuk 10 tema lagi.


Oh iya, buat yang mau foto pakai pool float balloon, kamu bisa juga sewa di sini. Yakin deh, sesi foto kamu bakalan keliatan lebih seru!

 

Ada banyak tema yang tersedia di sini, semua spot seru banget, apalagi kalau kamu dateng bareng temen-temen maupun keluarga. Nah, tapi jangan khawatir kalau kamu datang sendirian, ada mas-mas penjaga bakalan dengan senang hati buat fotoin kita.


Dari semua tema yang ada, favorite saya dan sepupu udah pasti bak mandi bebek ini. Warna nya kuning cerah, dengan dinding yang dipenuhi sama rubber duck ini. Lucu banget, bikin pengen foto-foto terus.



Selain tempat bebek tadi, si tema story of my life ini juga favorite saya. Pencahayaannya bagus banget, bikin muka keliatan berseri-seri dan pastinya oke banget buat foto-foto.




Nah, buat kamu yang bawa adiknya yang masih kecil, Centrum Million Balls menyediakan kolam kecil untuk anak-anak lho. Letaknya bersebelahan dengan tempat duduk di depan kolam besar. Jadi buat ibu-ibu yang males buat main ke kolam besar, bisa nunggu di depan tempat loker ini. Buat yang muslim, tempat ini menyediakan musholla juga kok.




Buat yang lapar, Centrum nyediain kafetaria yang memadai kok. Kalau kamu datang ke sini dan ingin ada di ruangan yang lebih private, mereka menyediakan beberapa ruangan. Nah, yang di lantai atas (naik tangga spiral warna-warni) itu ada toko souvenir, buat kamu yang mau beli oleh-oleh.




Kamu udah pernah kesini? Share dong pengalamannya! 
Nah, jadi tunggu apa lagi? Ajak sodara, sepupu, keluarga dan teman-teman kamu untuk main bola bareng di Centrum Million Balls Bandung!

Auto Post Signature

Auto Post  Signature