Top Social

Jajanan Korea Murah Meriah

Monday, January 22, 2018
Sejak resign dari kantor di pertengahan bulan (saya akan buat postingan sendiri soal cerita resign) ini, setiap siang suka bingung mau makan siang apa. Karena biasanya pas masih ngantor suka beli katering online yang di antar setiap hari ke kantor, jadi ketika makan siang sudah tersedia. Alhasil, saya keseringan beli di luar, karena minim kemampuan masak. Bisa tapi kadang suka malas.

Nah, karena habis nonton tv series Korea, saya terinspirasi untuk makan masakan Korea untuk siang ini. Di mall bawah (tinggal di apartemen yang nempel dengan mall punya kelebihan dan kekurangan sendiri. Lebihnya karena dekat dengan banyak resto, kekurangannya bikin boros banget) sebenarnya ada beberapa pilihan makanan Korea seperti Mujigae dan Kuldak. Tapi selain bibimbab, lidah saya kurang cocok dengan menu yang ada di situ. Dan gak mungkin juga dong makan siang cuma makan tteobbokki nya Kuldak? Berhubung males keluar juga, jadi Gojek lah yang jadi penolong.

Serius ya, siapapun yang menciptakan Gojek, kita perlu berterima kasih. Ngebantu banget buat orang-orang yang mager berat seperti saya ini. Hehehe. Setelah cari-cari akhirnya nemu resto Uppa Bung Su. Kalo dari harga sih gak terlalu mahal, yah masih terjangkau di kantong lah.

Setelah 30 menit, akhirnya pesanan sampai. Buat yang belum tau, kamu bisa lho dapetin voucher Go-Food sebesar Rp 50.000 dengan nukerin 1000 Go-Points kamu. Lumayan kan buat berhemat di tengah bulan gini.


Begini lho bentukan bungkusan take away nya.. Not bad. Saya pikir bakalan dikasih dalam bentuk bungkusan gabus aja, ternyata oke juga. Jadi yang saya pesan adalah kimbab (45ribu), tteobbokki (25ribu) dan kimchi (100gr = 15ribu).



Ngomongin rasa, menurut saya sih kimbab nya oke juga. Karena gak semua resto Korea nyediaiin kimbab, yang ini lumayan juga. Untuk tteobbokki nya gak pedes, dan warnanya lebih ke coklat daripada merah seperti yang saya pernah coba sebelumnya. Rasanya lebih ke manis gurih, sedikit pedas mungkin karena merica. Tapi uniknya walaupun sudah agak dingin, tetap kenyal dan gak gampang keras. Seperti kita tau biasanya tteobbokki harus di makan selagi panas-hangat, sebelum jadi keras.

Salah satu favorite saya di makanan korea adalah kimchi. Nah karena tau resto ini nyediaiin kimchi juga, saya kepengen coba dong. Ada 2 pilihan porsi. 100 gram dan 250 gram kalau gak salah. Tapi karena dirumah juga sudah ada kimchi kemasan yang saya beli di supermarket, jadi saya beli cuma yang 100 gr aja. Jujur, kimchi nya gak saya makan karena bau nya aneh. Saya tau sih kimchi itu sayuran yang sudah di fermentasi, tapi kalau bau nya gak meyakinkan tetep gak saya makan juga.

Tapi buat yang mau makanan korea yang pasti enak, bisa datang ke sepanjang jalan Senopati Jakarta Selatan. Banyak banget pilihan resto yang menjual makanan Korea. Yang mau sedikit lebih terjangkau bisa coba resto-resto kecil seperti cerita di atas barusan atau resto korean franchise seperti Mujigae atau favorite saya Seigo Dalkgabi (dulu ada di Tebet Green, tapi sejak Tebet Green di tutup, harus ke Cibubur deh).

Segitu dulu deh reviewnya, lain kali lagi yaa.. Have a nice day!

Auto Post Signature

Auto Post  Signature